Sabtu, 25 Desember 2010

16 Tenses in Grammar




1. Simple Present Tense ( S + Infinitive / Infinitive(s/es) )



( + ) S + V1 + C
( - ) S + DO NOT/DOES NOT + V1 + C
( ? ) DO/DOES + S + V1 + C
Example :
( + ) I live in tangerang
( - ) I do not live in tangerang
( ? ) do I live in tangerang ?
The simple Present tense is :
- Used in Habit Action
‘She usually eats noodle for breakfast’
- stating the general truth that cannot be denied
‘The sun rises in the east’
Note : Infinitive does not change if preceded by the auxiliary verb (can, could, may, might, must, shall, should, will, would, do, does, did).
‘He can speak english’



2. Present Continous Tense ( S + to be (am, is, are) + Present Participle (ing))



( + ) S + TO BE + V-ing + C
( - ) S + TO BE + NOT + V-ing + C
( ? ) TO BE + S + V-ing + C
Example :
( + ) you are taking my book
( - ) you are not taking my book
( ? ) are you taking my book ?
- Expression action in progress
‘I am studying english’
- Stating a temporary action.
‘She is reading now, but will write soon’
- Stating acts referred to in the future.
‘They are writing again in a few week’










3. Present Perfect Tense ( S + have/has + Past Participle )



( + ) S + HAVE/HAS + V3 + C
( - ) S + HAVE/HAS + NOT + V3 + C
( ? ) HAVE/HAS + S + V3 + C
Example :
( + ) andi has left his car
( - ) andi has not left his car
( ? ) has andi left his car ?
- Stating activities conducted the past and still noting to do with the present, but it did not last.
‘I have taught english for one week’  waktu kejadian tidak jelas.
- Declare the event that have occurred.
‘She has eaten’
- Indicates an action replay on indefinite period of time before now. The word ar often used : before, already, ever, never, yet.
‘I’ve heard before’
‘She has never been there before’
- Indicates action completed in short time. The word are often used : at last, finally, just, recently.
‘The time at last arrived’






4. Present Perfect Continous Tense ( S + have/has +been + Present Participle (ing) )



( + ) S + HAVE/HAS + BEEN + V-ing + C
( - ) S + HAVE/HAS + NOT + BEEN + V-ing + C
( ? ) HAVE/HAS + S + BEEN + V-ing + C
Example :
( + ) me and my family have been taking bath in river
( - ) me and my family have not been taking bath in river
( ? ) have me and my family been taking bath in river ?
- Stating works commencing on the past and has continued until now.
‘We have been waiting for you since eight o’clock’














5. Past Tense ( S + Past Tense )



( + ) S + V2 + C
( - ) S + DID NOT + V1 + C
( ? ) DID + S + V1+ C
Example :
( + ) ikhsan bought a bag
( - ) ikhsan did not buy a bag
( ? ) did ikhsan buy a bag ?
- Stating acts which was completed in the past ( time to clear )
‘She came here last month’














6. Past Continous Tense ( She + was/were + Present Participle (ing) )



( + ) S + WAS/WERE + V-ing + C
( - ) S + WAS/WERE + NOT + V-ing + C
( ? ) WAS/WERE + S + V-ing + C
Example :
( + ) the cat was eating a fish
( - ) the cat was not eating a fish
( ? ) was the cat eating a fish ?
- Stating acts which has already begun and is still going on when the other acts followed in the past.
‘When I came to his home, he was playing computer’
-Stating action is happening in the past.
‘He was watching TV all afternoon yesterday’











7. Past Perfect Tense ( S + had + Past Participle )



( + ) S + HAD + V3 + C
( - ) S + HAD + NOT + V3 + C
( ? ) HAD + S + V3 + C
Example :
( + ) we had locked the door
( - ) we had not locked the door
( ? ) had we locked the door ?
- Stating acts that have been completed before any other act done in the past.
‘When my mother went, I had cleaned that room’.
‘He told me has name after I had asked him twice’
Note : The Past Perfect should be used if an act is past time is earlier than the other acts.
The first act is finished, we use The Past Perfect, and deed that we both use The Past Tense.











8. Past Perfect Continous ( S + had + been + Present Participle (ing) )



( + ) S + HAD + BEEN + V-ing + C
( - ) S + HAD + NOT + V-ing + C
( ? ) HAD + S + V-ing + C
Example :
( + ) amie had been loving anie
( - ) amie had not been loving anie
( ? ) had amie been loving anie ?
- Indicate the action that goes in the past
‘When I finished my dinner, he had been playing guitar’
‘When I came to Surabaya in 1980, he had already been living there about five years’













9. Future Tense ( S + will/shall + Infinitive )



( + ) S + WILL/SHALL + V1 + C
( - ) S + WILL/SHALL + NOT + V1 + C
( ? ) WILL/SHALL + S + V1 + C
Example :
( + ) my mother will come this night
( - ) my mother will not come this night
( ? ) will may mother come this night ?
-Declare acts to be performade in the future.
‘She will review that lesson’
‘I shall go wih you’














10. Future Continous Tense ( S + will/shall + be + Present Participle (ing) )



( + ) S + WILL/SHALL + BE + V-ing + C
( - ) S + WILL/SHALL + NOT + BE + V-ing + C
( ? ) WILL/SHALL + S + BE + V-ing + C
Example :
( + ) you will be saving my money
( - ) you will be not saving my money
( ? ) will you be saving my money ?
- Indicate the action which will be taking place time to clear
‘At this time tomorrow, I shall be getting exam’
‘He will be studying at eight o’clock tomorrow’














11. Future Perfect Tense ( S + will/shall + have + Past Participle )



( + ) S + WILL/SHALL + HAVE + V3 + C
( - ) S + WILL/SHALL + NOT + HAVE + V3 + C
( ? ) WILL/SHALL + S + HAVE + V3 + C
Example :
( + ) unun will have played the doll
( - ) unun will not have played the doll
( ? ) will unun have played the doll ?
- Stating act which has already begun in the past and will be completed in the future.
‘By next week, I shall have read this book’
‘Shinta will have done this work by the end of this week’












12. Future Perfect Continous Tense ( S + will/shall + have + been + Present Participle )



( + ) S + WILL/SHALL + HAVE + BEEN + Ving
( - ) S + WILL/SHALL + HAVE + NOT + BEEN + Ving
( ? ) WILL/SHALL + S + HAVE + BEEN + Ving
Example :
( + ) igo will have been walking
( - ) igo will not have been walking
( ? ) will igo have been walking ?
- Same as Tha Future Perfect, but there is a possibility that action continued in the future.
‘By the end of this year, we shall have been studying Korean language for three years’













13. Past Future Tense ( S + would/should + Infinitive )



( + ) S + WOULD/SHOULD + V1 + C
( - ) S + WOULD/SHOULD + NOT + V1 + C
( ? ) WOULD/SHOULD + S + V1 + C
Example :
( + ) ade would run on the street
( - ) ade would not run on the street
( ? ) would ade run on the street ?
- Stating act which will be done in the past.
‘They would go to Balik Papan the following day’
‘He would buy a car the previous day’














14. Past Future Continous Tense ( S + would/should + be + Present Pariciple (ing) )



( + ) S + WOULD/SHOULD + BE + V-ing + C
( - ) S + WOULD/SHOULD + NOT + BE + V-ing + C
( ? ) WOULD/SHOULD + S + BE + V-ing + C
Example :
( + ) iqoh would be traveling to America
( - ) iqoh would not be traveling to America
( ? ) would iqoh be traveling to America ?
- Stating that will act beingdone in the past.
‘I should be taking an examination at this time the following day’














15. Past Future Perfect Tense ( S + would/should + have + Past Participle )



( + ) S + WOULD/SHOULD + HAVE + V3 + C
( - ) S + WOULD/SHOULD + NOT + HAVE + V3 + C
( ? ) WOULD/SHOULD + S + HAVE + V3 + C
Example :
( + ) I would have studied English
( - ) I would not have studied English
( ? ) would I have studied English ?
- Stating supposition that can not happen because the conditions that will certainly not be met, but only as a conditional requirement was met in the past.
‘He would have graduated, if he had studied hard’
In fact : He didn’t graduated.












16. Past Future Perfect ( S + would/should + have + been + Present Participle (ing) )



( + ) S + WOULD/SHOULD + HAVE + BEEN + V-ing + C
( - ) S + WOULD/SHOULD + NOT + HAVE + BEEN + V-ing + C
( ? ) WOULD/SHOULD + S + HAVE + BEEN + V-ing + C
Example :
( + ) the horse would have been drinking in pool
( - ) the horse would not have been drinking in pool
( ? ) would the horse have been drinking inn pool ?
- Same as Future Perfect Tense, but in the past tense.
‘By last Lebaran, I should have been working at that office for five years’
‘By the end of the month last semester, Zahra would have been studying computeritation at Gunadarma University for three years’












“English is the world’s
so in english we can hold the world”




Created By :


Musliha Malikah

Selengkapnya...

Kau Inspirasi ( cerpen )



“Aku tak tahu lagi harus bagaimana padahal aku sudah sangat berusaha agar aku dapat membuat karya besar lagi…!!”.keluh seorang penulis ternama pada editornya
“coba kau periksa lagi karya mu itu,aku tidak mungkin menerbitkan karya yang tidak berbobot,karna itu akan merugikan ku.”jawab sang editor
“…….aku pergi..!!!”
Ia menundukan kepalanya dan beranjak dari kursi yang ia duduki,
“Hei..jangan lupa kau bawa karyamu yang tak berguna ini,kau harus tahu,namamu akan jatuh dari dunia karya tulis..!!!!”.
Sang penulis tadi dengan cepat mengbil artikelnya dari meja editor
“Aku berhenti menerbitkan karyaku di perusahaanmu..!!!!”
“O…silahkan,lagi pula kau sudah tak berguna lagi”.celetuk sang editor
“Aku bukan alat……!!akan kubuktikan aku dapat menciptakan karya terbaik & tak akan membutuhkan editor lagi…,”
Dengan perasaan kesal ia keluar dari ruangan editor dan pergi menuju kediamannya,dalam perjalanannya ia terus berkeluh-kesah…dengan hati bimbang dan gunda yang menyelimuti.

Ia adalah Karin,gadis indo yang imajinasinya sangat tinggi,karna karya-karyanya yang amat hebat namanya meledak di kalangan penulis-penulis terkenal,ia juga seorang muslimah yang ulet dalam beribadah,setiap malam ia selalu bermunajat kepada allah meminta ridho akan karya-karyanya.
Tapi kali ini karya-karyanya sama sekali tak di minati oleh para editor,ia tak tahu kenapa mendadak seperti itu,kejadian yang sama sekali tidak ia ketahui apa penyebabnya.

Sesampainya di rumah……
Dengan langkah gontai ia menuju kamar pribadinya,tempat dimana ia menciptakan karya-karya yang luar biasa.Tubuhnya yang tak kuasa menahan lelah ia rebahkan diatas kasur,pandangannya lurus menatap langit-langit kamar,sambil berbisik..
“Apa kesalahannya..??apa salahku,berkali-kali aku menunjukan karanganku,berkali-kali pula editor-editor itu menolaknya,apa..sampai disini saja karir hidupku,..tapi hanya ini yang bisa kita lakukan.”
Tiba-tiba terdengar deringan telepon dari arah ruang tamu,dengan sedikit malas ia menuju asal suara itu & perlahan mengangkat teleponnya…
“Assalamualaikum..!”.ucap Karin
“Wa alaikumsalam.!karin.,ini ummah,sekarang lagi sibuk ga’?”
“….emang ada apa sih?”
“kayanya kamu lagi ga’ semangat ya…suaranya lesu banget.”
“ngga’ ko..!!”
“aku tau situasi Karin sekarang,jadi ga’ usah disembunyiin ..kita kan dah lama sahabatan”
Karin merekahkan senyumnya ketika ia mendengar penuturan sahabatnya tadi,kemudian ia meneruskan percakapannya,
“kamu emang sahabat terbaikku…”
“tentu aja.!O,ya..kamu lagi ga’ ada acara kan rin,ikut aku yaa..lagian kamu lagi penatkan..”
“kemana..??”
“pokoknya ikut aja ya…Assalamualaikum!.”
“wa…wa alaikumsalam…”
Suasana hati Karinpun agak membaik,ia berfikir..”mungkin ummah mempunyai sebuah solusii untukku,ia selalu tahu jalan terbaik untuk menyelesaikan suatu masalah”.



Esoknya……
“kita mau kemana?,”Tanya Karin
“kamu tau syafiq?,”jawab ummah
“Mm…dia teman sealumni kita kan,kenapa dia?”
“kamu juga pasti tau siapa dia,teman kita yang sangat mengerti masalah batin dari zhahirnya,ia seseorang yang amat bijaksana,taqwa dan sempurna di mata manusia,walau ia orang yang amat diam tapi jika ada yang butuh bantuannya dia pasti bersedia”
“lalu apa hubungannya denganku?”
“Minta pendapatnya,mungkin dia bisa bantu..!”
Karin mengerutkan keningnya dan menatap ummah bingung
“coba saja,kan ga’ ada ruginya..!!”
“hmm…akan ku coba!”
“Bagus..aku sering melihatnya duduk di bangku taman pada jam ini,tapi jangan bersikap seperti mencarinya,sambil mai-main di taman saja..ok!”
“…hmm aku mengerti.!,”
Karin dan ummah menuju taman kota dengan niat mencari teman mereka,yang mereka yakini dapat membantu masalah Karin.,sesampainya di taman….
“lihat ia sedang duduk di bangku taman itu,sepertinya ia sedang menghafal al-qur’an,” jelas ummah
“aku takut mengganggunya ,”
“kau lewat saja di depannya,lalu menyapanya,selanjutnya….terserah Karin.”
“baiklah aku akan coba..”
“aku pulang duluan yaa..”
“kau tak ikut denganku??”
“aku tak bisa maaf ya Karin…”
Karin memandang ummah mengungkapkan keraguannya untuk menemui syafiq,tapi ummah meyakinkannya,maka dengan langkah yang penuh giroh Karin menuju tempat dimana seorang syafiq duduk,akhirnya…ia sampai di tempat itu, ia menghentikan langkahnya tepat di depan syafiq,…ia menolehkan kepalanya dan menyapa syafiq..
“assalamualaikum…”
“wa alaikumsalam…afwan yaa ukhty man anti?”
“nasyita ilaya yaa akh..???ana Karin temen sealumni antum..!!”
“laa ba’sya…!afwan,ana ngeganggu hafalan antum ya!”
“ah…ngga’!!”
Mereka terdiam,keheninganpun menyelimuti,namun syafiq memecahkan keheningan itu dengan pertanyaan yang membuat Karin terkejut.
“Karin punya masalah ya…!!masalah yang amat membingungkan…,”
Karin hanya terdiam sambil menatap tak percaya pada syafiq dan bertanya-tanya dalam hatinya.”ke..kenapa ia tahu..???”
Rasa ketidak percayaan itu tak dapat ia pungkiri,ia tetap terdiam dan mendengarkan apa yang dikatakan oleh syafiq
“padahal hanya satu yang menimbulkan masalah itu,anti Cuma lupa pada seseorang yang amat penting,hanya itu,tapi lupa padanya adalah suatu hal yang amat buruk,anti lupa padanya sampai tak pernah sama sekali menyapanya dan menyabut namanya,padahal ia yang akan memberi syafaat di hari kiamat nanti,..itu…hanya itu,jika kau belum menyadarinya juga itu amat keterlaluan,”
Syafiq beranjak dari bangku taman yang ia duduki
“sepertinya aku harus pergi…”
Syafiq melangkahkan kakinya
“syafiq….syukron”
“afwan….”
Ia terus berjalan ,berlalu dari hadapan Karin,akan tetapi Karin masih terpaku,diam membisu,ia menegakankan kepalanya dan terlihatlah wajahnya yang penuh dengan air mata,ia berlari menuju rumahnya,sambil berkata-kata,
“kenapa aku masih belum sadar….aku melupakannya….aku telah lupa…pada siapa …aku sangat keterlaluan,”
Malamnya ia terus bermunajat pada allah,memohon bantuannya,agar ia ingat dengan semua yang ia lupakan,ia terus menangis & ia tertidur dalam permohonannya…
Lalu ia bermimpi,dalam mimpinya…ia melihat seseorang di depannya yang amat bercahaya bahkan melebihi cahaya matahari tapi ia membelakangi Karin,lalu Karin bertanya..
“siapakah engkau wahai tuan?….engkau amat bercahaya..,”
“aku Rasulullah..,”
Karin tersentak kaget,
“ya Rasulullah…aku ummat mu…mengapa engkau membelakangi ku..?,idzinkan aku menatap wajahmu ya habiballah…”
“tapi aku tak mengenalmu….kau bukan ummatku..”
“aku ummatmu ya Rasulullah…aku ummatmu..!!”
Karin terbangun dari tidurnya,dengan mimpinya itu akhirnya Karin sadar akan kesalahannya,satu kesalahan yang amat besar,ia terus larut dalam kesedihan dan terus mengulangi perkataan dalam mimpinya tadi..
“aku ummatmu ya Rasulullah…!!!aku mengerti aku tak pernah menyapanya dan menyebut namanya itu berarti aku tak pernah bersholawat kepadanya,ialah yang memberi syafaat dihari kiamat nanti,ialah Rasulullah,semua yang ku lakukan jadi tidak berkah..!!!”
اللهم صلى على محمد......يا ربي صلى عليه وسلم
اللهم صلي وسلم وبارك عليك......

Sepanjang waktunya ia selalu bersholawat tak alfa satu hari pun,sejak saat itulah kehidupannya berubah dan inspirasinya dari rasulullah ,ia sadari selama ini karyanya hanya tentang dunia &kali ini ia menciptakan karya yang seluruhnya mencakup akhirat,semuanya menjadi berkah,rasa senang pun tak luput dari hatinya,
suatu malam dalam sujudnya ia mensyukuri apa yang telah terjadi padanya & tentu ia tak melupakan rasulnya,ia pun tertidur & bermimpi…dalam mimpinya,ia kembali melihat seseorang di hadapannya yang amat bercahaya akan tetapi kali ini tak membelakanginya…..ya..ialah Rasulullah,lalu Karin berkata..
“aku ummatmu..ya Rasulullah,aku ummatmu..,”
“ya…aku telah mengenal mu…kau adalah ummatku…”
Rasa bahagia yang sangat dahsyat yang tentu saja tak dapat Karin ungkapkan dengan kata-kata..air matanya tak dapat terbendung lagi,mimpi yang sangat indah itu….suatu yang nyata dalam hidupnya.
Selengkapnya...

Sabtu, 06 November 2010

kUPINANG ENGKAU DENGAN AL- QUR'AN.wmv By : Humaira Fii Hamra








Adalah impian setiap wanita muslim memiliki seorang harim hujoz (hafiz), ketika ijab qabul ia mempersembahkan lantunan ayat-ayat al-qur'an sebagai maharnya dari surat khusus atupun seluruh juz dari al-qur'an tersebut..

jikalah aku menjadi wanita beruntung yang mendapat pinangan seperti itu, banjirlah wajah ku ini dengan air mata haru, tak dapat aku ungkapkan rasa syukur ku atas karunia yang telah IA beri atas ku, harim seperti itu adalah idaman siapapun idaman seluruh muslimah,..

akan tetapi tentu ia tak hanya hafal saja tetapi juga menjadikan Qur'an itu pedoman hidupnya dan ia jua mengamalkan seluruh kandungan dari setiap ayat suci itu untuk membimbing sang jauzah bersamanya ke jalan yang di ridhoinya bersama-sama membangun dan membentuk islam ke arah yang lebih baik dengan mempersembahkan generasi terbaik.

tapi tak kah ada yang menyadari, hujoz zaman ini ada saja yang buruk sikapnya yang hanya hafal al-qur'an akan tetapi tak bisa mengamalkan dalam hidupnya, hafalannya hanya untuk kebanggaan dirinya sendiri, ia pamerkan ia sohorkan agar di puji-puji, sedangkan sifatnya tak sama sekali mencerminkan al-qur'an, padahal hafalannya itu akan menjadi tanggung jawabnya.

AL-QUR'AN... mahar yang lebih berharga dari apapun.. uang, emas, rumah dan segala macam mahar yang berbentuk materi tak lah menimbulkan kesejukan, kesyahduan, dan sentuhan batin yang paling dalam. hanya memuaskan nafsu saja..
berbahagialah kalian para muslimah yang mendapatkan takdir khair fi ddin ... Selengkapnya...

Dans Penantian.wmv







aku akan trus menanti siapapun engkau yang akan jadi takdir ku kelak, karna penantian adalah suatu hal yang pasti semua orang alami tak kan ku ingkari itu...

penantian panjang...
akan tetapi ku pun kan lelah menanti jua menunggu, ku berdo'a agar allah memudahkan segalanya untuk ku hambanya yang dhaif dan sering alfa ini..

"Allahumma sahhil 'alayya..." Selengkapnya...

Selasa, 02 November 2010

Sabar yang Kreatif



Judul buku : Menuju Hidup Islami
Pengarang : Roni Izmail
Penerit : Pustaka Insan Madani
Halaman : 238


Kegelisahan dan ketakutan akan selalu muncul dalam kehidupan manusia dan menjadi kodrat kehidupan bagi mereka. Namun tentu kita tidak perlu takut sebab segalanya merupakan cobaan dari Allah Swt. Jika kita mampu mengelola cobaan itu secara kreatif dan dinamis, justru ia akan melahirkan harapan yang menguntungkan. Seandainya gagalpun, orang sabar akan tetap merasakan nikmat dari apa yang telah di upayakannya. Dan islam pun memerintahkan kepada ummatnya agar selalu berlaku optimistis dan sabar dalam masalahnya ataupun cobaannya karena sabar memang merupakan salah satu kriteria iman kepada Allah Swt.


Sabar tidaklah statis, ia sesungguhnya merupakan sikap kreatif yang di kelola dengan tindakan dan kerja keras yang di bangun atas iman. Karenanya setiap mu’min tidak boleh putus asa. Tetapi ia erusaha berfikir keras dan bersungguh-sungguh agar dapat menemukan jalan keluar dari setiap ketakutan dan kegelisahan meskipun berat derita yang harus ditanggungnya. Sesungguhnya putus asa tidak memberikan keuntungan sedikitpun bahkan hanya akan membunuh karakter kehidupan seseorang.
Kualitas keimanan dan kesabaran seseorang akan tampak nyata di saat menghadapi musibah. Nabi Saw bersabda, “Sesungguhnya sabar adalah pada satu menghadapi cobaan yang pertama”. Dengan demikian seseorang dikatakan kurang memilliki integritas keimanan apabila reaksi pertama terhadap masalh idpnya yang sulit di ekspresikan secara emosional.
Sesungguhnya indah prilaku orang yang sabar. Allah Swt akan memberikan kabar gembira kepada orang-orang yang sabar yaitu orang-orang yang apabila di timpa musibah mereka berkata “innaa lillahi wa innaa ilaihi raaji’uun”. Mereka itulah orang-oarang yang mendapatkan berkah yang sempurna dan rahmat dari Allah Swt dan merekalah orang-orang yan mendapatkan petunjuk (Qs. Al-baqarah:156-157). Pada akhirnya kita yang beriman kepada Allah, kita harus terus berusaha keras secara kreatif mencari solusi dari setiap keadaan yang membuat kita gelisah dan takut. Apabila secara pribadi kita harus mengatur persoalan diri sendiri maka kita juga harus membantu memecahkan masalah orang lain. Sebagai mana dalam syair-yair kesabaran “ kesabaran demikian indah dimana saja kecuali kepada-Mu, sabar mu tidk lah indah. Aku akan sabar untuk ridho-Mu, namun rindu menghancurkan diriku, cukuplah bagiku bila engkau ridho meskipun aku binasa karna kesabaranku. Aku bersabar walau belum ku lihat kehendak-Mu atas sabarku. Selalu ku sembunyikan ragam petaka yang kau kenakan padaku, pada diriku ada tempat sabar. Takut diriku dan hatiku mengeluh atas deritaku sampai air mataku mengalir penuh misteri dan aku sendiri tak tahu. telah ku rasakan dua keadaan .. “Derita dan Bahagia.” Bila keduanya berlalu dengan waktu, aku pasti merasakan kepergiannya. Segala deita yang menimpa diriku kurasakan dengan penuh kesabaran. Sabar ku jadikan pakaian dan selimutku, aku selalu berkata menasehati diriku .. “SABARLAH!!”. Ataukah hebinasaan akan menghancurkan diriku ..?? derita demi derita andai saja sabar mampu menggesernya, lenyaplah derita itu tidaklah seseorang akan merasakannya..

sumber : wardah magazine
Selengkapnya...

SERUSAK DAN SEBAHAGIANYA MANUSIA




Sudah menjadi lumrah dalam kehidupan bahwa segala sesuatu itu ada kebalikan dan ada dua pilihan antara yang baik dan buruk, kebaikan selalu identik dengan hal-hal yang menyulitkan, sementara keburukan tentu sebaliknya seperti di terangkan dalam sebuah hadits,
الجَنَّّةُ خُفََّتْ بِالمَكَارِهَ وَ النَّارُ خُفَّتْ بِالشَهَاوَتِ
“surga itu di kelilingi oleh hal-hal yang haram dan neraka di kelilingi dengan hal-hal yang menyenangkan (syahwat)”.
Surga dalam hadits di atas di tunjukan kepada kebaikan yang kadang kala memang sulit untuk dipertahankan, sedangkan neraka dimaksudkan kepada hal keburukan yang penuh dengan kesenangan-kesenangan yang menyesatkan.
Dalam konteks diatas tentu ktia telah faham bahwa dalam kehidupan mausia ada dua jalan yang dapat di pilih, baik atau buruk hal tersebut menadi pilihan si penjalan kehidupan. Adapun di rubik Dirosah Islamiah ini akan di jelaskan sebuah petuah yang di ambil dari kitab “Nashoihul ‘Ibad” karangan seorang Imam besar yang lahir di Banten, Imam Nawawi :

1. Sebahagianya manusia
أَسْعَدَ النَاِس مَنْ لَهُ قَلْبٌ عَالِمٌ وَ بَدَنٌ صَابِرٌ وَقَنَاعَةٌ بِمَا فِي اليَدِ

“Sebahagia-bahagianya manusia adalah siapa yang mempunyai hati yang alim, mempunyai badan yang sabar, menerima dengan apa yang ada di tangannya”.

Ada tiga bagian dalam penjelasan diatas,
• Yang mempunyai hati yang alim
yaitu orang yang tahu bahwa Allah Swt selalu bersamanya.
• Yang mempunyai badan yang sabar
yaitu orang yang selalu bersabar dalam kehidupannya biar susah maupun
senang.
• Yang menerima dengan apa yang ada di tangannya
yaitu orang yang menerima dengan ikhlas dari apa yang di berikan allah kepadanya ketika tak mendapatkan apa yang ia inginkan.

2. Serusaknya mausia

سُوءَ النَاسِِِِ مَنْ فُضُوْلُ الكَلامِ وَ فُضُوْلُ الطَََعَامِ وَفُضُوْلٌ المَنَامِ


“Serusak-rusakya manusia adalah siapa yang banyak bicara, banyak makan, banyak tidur”.

Tidak jauh berbeda dengan penjelasan nomor satu, penjelasan inipun mempunyai
Tiga bagian,
• Banyak bicara ( yang tak ada manfaatnya )
yaitu orang yang selalu berbicara dan berkata hal yang sia-sia dan tak penting seperti meng-ghibah.
• Banyak makan (yang sama sekali tak menolong pada agama )
yaitu orang yang banyak makan akan tetapi tidak ada ibadah dalam hidupnya dan itu tak dapat menjadi sebuah pertolongan untuk memangun agamanya.
• Banyak tidur ( yang sama sekali tak bermanfaat pada agama )
yaitu orang yang suka tidur dan selalu meninggalkan ibadah yang sama sekali tak bermanfaat untuk agamanya.

Dari kedua penjelasan diatas terdapat perbedaan yang amat mencolok antara kebaikan dan keburukan bagaikan siang dan malam putih dan hitam. Selanjutnya hanya masing-masing dari individual-lah yang dapat menilai dan mengambil hikmah dari penjelasan di atas, semoga tulisan pendek ini dapat memberkan pelajaran untuk kita ( sebagaimana judul rubik “dirosah”) agar senantiasa memilih jalan kebaikan dalam hidup yang fana ini agar menjadi sebahagia-bahagianya manusia.

[ummah] sumber : nashoihul ‘ibad
Selengkapnya...

Al - yaqin Kemilau Anugrah Cahaya Qalb



Al-Yaqin ( Yakin atau keyakinan ) merupakan tingkat tertinggi dari keimanan. Jika keyakinan itu telah tumbuh dalam diri seseorang, niscaya keimanan pun akan tumbuh dalam dirinya. Sehingga, seseorang akan lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.
Keyakinan tidak datang dengan tioba-tiba menghampiri. Namun kita berusaha untuk mendapatkannya. Seseorang dapat mmpertebal keyakinan sesuai dengan tingkat kemampuan nya.

Keyakinan merupakan cahaya Ilahi yang menerangi hakiki manusia. Dengan cahaya inilah akan muncul pengaruh-pengaruh yang dapat membuahkan hasil ilmu dan keyakinan. Misalnya, buah dari keyakinan diibaratkan dengan seseorang ang melihat api dan asap dirumahnya, lalu dia yakin bahwa rumah nya terbakar. Dengan segera dan yakin bahwa rumahnya terbakar, maka ia segera mematikan api tersebut. Bila keyakinan tersebut tidak muncul dalam diri seseorang maka tidaklah mungkin ia akan tergerak untuk segera melakukan apa yang mengancamnya.
Namun terkadang, keyakinan juga mampu terkalahkan oleh kekuatan imajinasi dan logika. Contohnya : seseorang merasa takut terhadap jenazah yang diletakan disebuah kamar dan gelap gulita, padahal ia yakin bahwa orang mati tidak akan mampu melakukan sesuatu, jasad itu bagaikan seonggok kayu kering yang tak dapat bergerak. Namun apa yang menyebabkan ia takut terhadap mayat?? Ini membuktikan bahwa kekuata hayalnya telah mendominasi dan menghalangi pengaruh keyakinannya.
Seseorang meyakini adanya kematian yang akan menjemputnya kapanpun jua. Namu mengapa ia begitu kikir, tamak dan suka mentulut api permusuhan, tindakan orang yang meyakini adanya kematian itu tak ubahnya orang yang meragukan terjadinya kematian dan tidak yakin terhadap terjadinya kematian didunia dan adanya kehidupan kekal diakhirat nanti.
Orang yang menyakini hari akhirat dan adanya balasan dihari tersebut, ia senantiasa akan menjaga ucapan dan perilakunya dengan benar dan hati-hati. Namun orang yang yakin pada hari akhirat, masih banyak yang lalai dan minimnya perhatian terhadapnya. Allah berfirman dalam surat Al-A’Raf : 179.

..... وَ لَهُمْ َأَََعْيُنُ لايُبْصِرُوَْنَ ِبِِِهَا وَلهُمْ ََأذَانَ لا َيَسْمَعُوْنَ ِبهَا أََؤَلََئِكَ كالأنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلّّ .......

Artinya : “ … Mereka mempunyai mata ( tetapi ) tidak digunakan untuk melihat ( tanda-tanda kekuasaan Allah ) dan mereka mempunyai telinga ( tetapi tidak digunakan untuk mendengar ayat-ayat Allah ) mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka labih sesat lagi …. ” ( surat Al-A’raf :179 )
Tanamkanlah keyakinan dalam diri demi meraih keimanan. Yakin berarti menyakini sesuatu tanpa secuilpun keraguan. Dan keimanannya tak tergoyahkan tatkala didera keraguan-keraguan. Al-yakin lahir dari cahaya yang menyinari hati dan membersihkan kotoran keragu-raguan.
Hal-hal yang menambah keyakinan dan keimanan adalah beribadah dengan ikhlas, terutama duduk bersama orang-orang baik dan ahli yakin. Misalnya mulai dari sholat, puasa, dzikir, membaca Qur’an, infaq, dll. Yang demikian itu senan tiasa menganugrahkan kemilauan cahaya akhlah yang indah dan perbuatan yang baik.
Firman Allah dalam surat At-Tahrim : 8

......نُوْرُهُمْ يَسْعَى بَيْنَ أَيْدِهِمْ وَ بِأَيْمَانِهِمْ....

Artinya : “....Sedangkan cahaya mereka memancar dihadapan dan disebalah kanan mereka.....” (At-Tahrim : 8 )

Setiap ibadah yang dilakukan dengan benar dan khusyu akan menambah terang cahaya dalam hati dan menjadikan mudah dalam menerima cahaya pengetahuan dan keyakinan.
Marilah kita meyakini hati, jiwa dan raga kita untuk lebih dekat kepada sang kholiq. Karena dengan keyakinan, senantiasa menjadi obat dan mencegah kedengkian serta keragu-raguan yang selalu bersemayam dan merasuk dalam hati setiap insan.
Marilah kita sama-sama meraih keimanan agar mencapai tingkat yakin. Bila percaya diri seseorang lemah atau terjangkit virus keraguan dapat dikatakan dengan tegas bahwa ia belum mendapatkan keyakinan. Keimanan yang dibarengi dengan keyakinan adalah keimanan yang bernilai.
Yakin berarti percaya atas kenyataan dan bersifat konsisten artinya tidak dapat digemingkan oleh apapun. Mudah-mudahan kita semua termasuk orang-orang yang beriman dan meyakini Allah SWT, hari akhir syurga dan neraka. Amien ya Rabbal A’lamien.

sumber : wardah magazine
Selengkapnya...

Miracle of ramadhan (cerpen)




"Fadli…!” Teriak umi memanggil anak laki-lakinya yang keluar rumah dalam keadaan marah.
“Umi_ sudahlah Ka’ Fadli tak akan mendengarkan Umi.” Ucap Najwa, sang adik menenangkan ibunya yang baru saja bertengkar dengan kakak laki-laki semata wayangnya itu.
“Tapi Najwa , Umi khawatir dengan kakakmu, Umi takut terjadi apa-apa dengannya di luar sana.” Jawab Umi dengan hati yang resah.
“Najwa mengerti perasaan Umi. Tapi biarkan saja ka’ Fadli pergi supaya kakak berpikir apa yang ia lakukan pada Umi, bagi najwa ka’ Fadli keterlaluan, ka’ Fadli hampir berani menampar Umi, kan????”
“Umi tau kakak berubah. Ia tidak bisa menerima kepergian Abimu, tapi Umi juga takut karena kekesalannya ia menjadi liar, menjadi anak yang tidak umi kenal, dan akan meninggalkan umi lagi seperti Abimu.”
Tiba-tiba Umi menangis, membuat Najwa ikut menangis. Mereka baru saja kehilangan orang yang dicintai 2 minggu yang lalu akibat kecelakaan.

****

Hampir satu bulan Fadli meninggalkan Najwa dan Umi,. Kini najwa hanya berdua bersama Umi dirumah menjalani hidup dari gaji pensiunan Abi.
Keresahan Najwa semakin tak tertahankan. Keberadaan kakaknya ia tidak tahu sama sekali, Najwa berpikir kenapa kakaknya berubah seperti itu. Najwa memang sempat mendapat kabar dari beberapa orang yang pernah melihat kakaknnya, mereka mengatakan bahwa kakaknya sekarang suka ikut-ikutan balapan liar dan semat diincar polisi.
Mengapa kakak berubah, dan mereka dulu pernah bertengkar karena kakaknya hampir saja kafir. “Fadli sampai kapan kamu gak jelas kayak gini, hidup diluar hanya menyusahkan orang lain”
“Umi tahu apa tentang Fadli…! Hardik Fadli. “Umi gak perlu peduli sama Fadli!!” Lanjutnya suatu ketika.
“Apakah kamu berubah karna karena kepergian Abi? Apa kamu belum menerima kepergian Abi?”
“Umi tahu kenapa Fadli berubah? Umi tanyakan saja kepada Allah, ini gak adil, Mi …!”
“Fadli apa yang kamu katakan. Kamu tidak boleh berkata seperti itu, ini semua sudah jalan-Nya.”
“Umi_ dengar. Dulu Fadli jadi anak yang baik, Fadli selalu mengikuti apa yang Abi katakan, selalu berdoa kepada Allah tapi kenapa Allah tega terhadap Fadli kenapa …..?!”
Kemudian Umi menampar Fadli,
“ Ha .. ha .. ha.. karna Allah juga Umi berani menampar anakmu ini.”
“ Astaghfirullah …. Maafkan Umi, Fadli!!”
“Umi gak usah minta maaf, berdo’a saja kepada Allah yang selalu Umi sebut-sebut itu, agar anaknya menyusul bapaknya.” Bentak Fadli dan berlalu pergi keluar rumah entah kemana.
Masih sangat terbayang pertengkaran itu dipelupuk mata Najwa pertengkaran kakak dan ibunya. Kadang ada rasa rindu akan sesosok kakak yang sangat diridukan, sosok seorang kakak yang dulu ia kagumi karna ahklaknya.
Rasanya berat sekali Ramdhan tahun ini yang harus dijalani oleh Najwa dan umi. Setelah kepergian ayahnya sebulan sebelum bulan Ramadhan dan kakaknya yang pergi entah kemana, Najwa dan Umi hanya bisa berdo’a dan berharap ada keajaiban dan hidayah datang untuk kakaknya agra kembali ke jalan yang benar dan bisa berkumpul bersama-sama menikmati bulan ramadhan yang penuh berkah.
****
“Hey kalian semua jangan kabur kalian sudah tertangkap.” Teriak polisi yang merazia para pembalap liar.
“Fadli pergi …..!!” teriak laki-laki berjaket hitam yang sudah tertangkap polisi.
“Tapi Boss …….”
“Udah loe pergi, selamatin diri loe …..”
Akhirnya Fadli menuruti ketua genknya berusaha melarikan diri dari kepungan polisi, namun ketika ingin mangalihkan diri sebuah pentungan tiba-tiba menghantam pelipis Fadli, yang membuat pelipisnya langsung mengalirkan darah segar.
Fadli sempat berkelahi degan polisi tersebut, karna dirasa Fadli tak sanggup melawan, ia pun langsung melarikan diri dengan kedaan wajah penuh luka.. Darah tarus saja mengalir dari pelipisnya dan menutupi matanya kemudian rasa pusing mulai menjalar membuat Fadli berhenti, karna tidak kuat lagi Fadlipun menjatukan dirinya didepan toko bunga yang tutup.
“Ka Nisa, ada orang terluka didepan toko.” Teriak anak laki-laki yang terkejut melihat seorang pemuda pingsan dan penuh luka diwajahnya.
“Benarkah, Alif?” Tanya seorang wanita berjilbab merah jambu yang keluar dari toko bunga itu.
“Kasihan ka, dia terluka lumayan parah.” Jelas Alif
“Ya sudah kamu bawa kedalam dan obati lukanya. Kakak mau buka toko dulu.” Jalas wanita itu.
Seharian itu Fadli tidak sadarkan diri, tetapi saat Fadli sadar ia kaget karena Fadli tak tahu dimana dia berada. Yang dilihatnya hanya kamar yang dipenuhi lukisan kaligrafi.
“ Kakak sudah sadar???” teriak anak laki-laki ari pintu kamar saat melihat Fadli sudah sadar.
“ Aku dimana …..??” tanya Fadli bingung.
“ Kakak ada dirumah saya, tadi malam kakak saya temukan tak berdaya dan penuh luka didepan toko saya.”
Tak ada jawaban dari Fadli saat mendengar penjelasan dari anak laki-laki di hadapannya.
“ Siapa nama mu ??” tanya Fadli datar
“ Nama saya Alif ka’,nama kakak??”.
“ Fadli, kamu tinggal sendirian disini?”.
“ Tidak saya tinggal bersama kakak permpuan saya,, namanya ka’ Nisa”.
“ Alif .. laki-laki itu sudah sadar??”. tanya seorang wanita yang mungkin seumuran dengan Fadli, wanita itu menggunakan jilbab merah jambu.
“ Sudah kak………..”.
“ Ya sudah berikan laki-laki itu makanan, tadi kakak baru beli”.
“ Iya kak”.
Setelah Nisa pergi, Fadli sempat memperhatikan gadis berjilbab itu dan mengingatkannya kepada adiknya Najwa yang sudah lama ia tinggalkan bersama umi. Tak terasa hari sudah malam, Fadli sama sekali tidak bisa tidur, ketika Fadli ingin keluar kamar dilihatnya Nisa sedang berjalan sendirian ke Mushola sambil meraba-raba sekitarnya.
“ Nisa buta …..”. Fadli begitu kaget ketika melihat keadaan Nisa yang memiliki mata indah itu ternyata tidak bisa melihat. Fadli terus memperhatikan Nisa wajahnya sangat bercahaya karena air wudhu, entah karna cahaya atau apalah wajah Nisa terlihat sangat berseri dan cerah,wajah yang tak pernah dilihat Fadli. Kemudian Nisa melaksanakan shalat tahajud, berdo’a, dan mengaji. Fadli pun masih memperhatikannya.
“ Shalat…berdo’a… mengaji…” Fadli memang telah meninggalkan itu semua entah sejak kapan ia telah lama sekali meninggalkan itu semua. Suara Nisa yang indah melantunkan ayat Al-Qur’an, membuat hati Fadli teriris, ia baru sadar bahwa dia terlempar jauh dari jalan kebenaran.
Tak terasa waktu sahur telah tiba, Nisa pun menyudahi mengajinya untuk menyiapkan sahur, saat ingin kembali Nisa menabrak Fadli
“ Maaf siapa ya …..”.
“ Aku Fadli”.
“ Oh.. kamu laki-laki yang pingsan itu yah, namamu Fadli salam kenal nama ku Nisa, kata adikku kita seumuran,kamu sedang apa disini?”. Tanya Nisa tanpa curiga
“ Kebetulan lewat” Jawab Fadli bohong.
“ Kita sahur yuk…”. Ajak Nisa
“ Sahur……”. Jawab Fadli heran
“ Ya, inikan bulan Ramadhan, agama kamu Islam kan”.
“ Iya… aku…. Agama ku Islam”.
Dipagi buta itu Nisa, Alif dan Fadli sahur bersama. Paginya saat Nisa sedang menjaga toko bunganya, kemudian Fadli menghapirinya.
“ Assalamualaikum”.
“ Waalaikum salam, Fadli”. Jawab Nisa dengan senyum manis
“ Boleh aku duduk disamping mu”.
“ Boleh, silahkan ….”
Fadli sempat diam dan hanya memperhatikan Nisa yang sedang menata bunga mawar yang segar.
“ Nisa……”
“ Ya….. ada apa Fadli??”.
“ Kamu bisa membedakan bunga-bunga itu” tanya Fadli
“ Tentu bisa”
“ Tapi kamu kan …..”
“ Maksudmu aku buta, aku masih memiliki hidung yang bisa mencium aroma bunga yang berbeda-beda”
“ Kamu hanya tinggal berdua”
“ Ya, kedua orang tua ku telah meninggal karena kecelakaan dan butanya aku karena kecelakaan itu juga”.
Fadli diam sejenak, dia kagum pada Nisa yang begitu kuat dalam menjalani hidup dalam kenyataan seperti itu.
“ Kau punya kelurga?” Tanya Nisa
“ Aku… aku punya, aku punya umi dan adik perempuan”
“ Wah, pasti adik dan umi kamu cantik ya”
“………”
“ Sudahkah kamu menyiapkan kado untuk mereka lebaran nanti??”
“ Lebaran??”
“ Ya … lebaran dimana kita satu keluarga brkumpul meminta maaf , atas dosa-dosa kita kepada keluarga, dan merayakan keberhasilan kita berpuasa selama satu bulan”
“ Kado… aku belum memikirkannya”
“ Fadli, maaf aku lancang, sepertinya ada rahasia yang kamu sembunyikan kepada ku. Aku punya saran untuk mu, banyak keberkahan keajaiban dibulan Ramadhan, yang mana setiap do’a dikabulkan dan banyak setiap dosa diampuni, jika ada yang mengganjal dihati mu berserah dirilah kepada Allah, karena Allah Maha mengetahui dan Maha memberi. Dan aku yakin Allah bisa membantu masalahmu, karena Allah tidak pernah tidur dan Allah tahu apa-apa yang terjadi pada ciptaanya.”
Mendengar perkataan Nisa tiba-tiba Fadli menangis seperti ada batu besar yang baru saja dihancurkan, seperti ada cahaya yang baru saja menyinari hidupnya, hatinya lemah mendengar itu semua, tiba-tiba timbul rasa rindu yang begitu besar pada Najwa dan Umi, rasa bersalah pada abi, umi, dan najwa ingin rasanya Fadli bersujud dikaki umi.
“ Nisa … terima kasih atas bantuan mu, aku ingin kembali”
“ sama-sama Fadli”
Dengan segera Fadli pulang menggunakan sepedah motornya, hatinya bingung takkaruan apakah ini hidayah untuknya?? Saat dilampu merah, tiba-tiba kecelakaan itu terjadi, kecelakaan yang sangat parah. Fadli pun koma selama dua hari, dan terjadi kerusakan pada jantungnya umi dan najwa yang dapat kabar dari polisi langsung kerumah sakit dimana Fadli dirawat. Umi tak henti-hentinya menangis.
“ Fadli, kenapa kamu bisa jadi begini, umi yang tak pernah tau kabar kamu, kenapa sekalinya umi mendengar kabar kamu dalam keadaan seperti ini Fadli…” Ucap Umi sambil menangis.
“ Umi istighfar, berdoa saja semoga tak terjadi apa-apa pada kak Fadli” Najwa mencoba menenangkan Umi yang matanya mulai membengkak.
Tiba-tiba dokter datang memberitahukan bahwa Fadli membutuhkan donor jantung. Jika tidak, Fadli tidak akan terselamatkan. Umi dan Najwa yang mendengar kabar tersebut bingung bukan main, resah dan bimbang. Kemudian ada dokter lain yang memberitahukan bahwa ada yang ingin mendonorkan jantungnya.
Mendengar itu Umi dan Najwa bahagia, akhirnya operasi jantung pada Fadli berlangsung 5 jam kemudian Fadli sudah boleh dijenguk.
“Fadli…”teriak Umi saat bertemu Fadli
“Umi…Najwa…”
“Fadli, Umi kangen sama kamu”
“Umi maafkan Fadli,maafkan kesalahan Fadli Umi,Fadli khilaf Umi,Fadli khilaf…Fadli takut kehilangan Umi dan Najwa, Umi mau maafin Fadli…” Suara Fadli tertutup oleh suara tangisnya.
“ Umi dan Najwa maafin kamu Fadli, alhamdulillah kamu kembali kepada kita”.
“ Umi, Nisa lah yang telah menyadarkan Fadli, wanita itu yang telah membawa Fadli kembali”.
“ Pasti dia wanita yang cantik dan baik hati’.
“ Iya Umi, dia seperti malaikat”.
Saat mereka sedang bercakap-cakap, tiba-tiba ada dokter yang membawa anak laki-laki kehadapan Fadli.
“ Alif…” Fadli terkejut karna ia mengenal anak laki-laki itu.
“ Ibu… ini adalah adik dari pendonor jantung untuk anak Ibu…”
“ Pendonor jantung…??” tanya Fadli bingung sambil memegang dadanya.
“ Ka Fadli, kecelakaan itu membuat jantung Ka Fadli rusak an tidak bisa berfungsi, lalu tiba-tiba dokter memberitahukan bahwa ada ang ingin mendonorkan jantungnya.” Jelas Najwa kepada Fadli.
“ Itu… jantung Ka Nisa” jawab Alif sambil tertunduk.
“ Jantung Nisa…” Fadli sangat kaget, seluruh tubuhnya lemah, aliran darahnya seakan berhenti, Nisa wanita buta berjilbab merah muda yang baru ia kenal dan yang telah menyadarkannya kini memberikan jantungnya kepada Fadli, tanpa sadar Fadli menangis, menangisi kebodohan Fadli selama ini.
“ Umi…Nisa telah tiada, Fadli belum mengucapkan terimakasih Umi” tangis Fadli dipelukan Umi.
“ Pasti Nisa sudah tau niat baikmu Fadli, karna ia hidup pada ragamu”.
Saat Fadli mulai menyesali apa yang ia perbuat dan berjanji akan berubah menjadi lebih baik. Fadli melihat Abi dan Nisa tersenyum kepadanya, dan saat itulah takbir kemenangan berkumandang …
“Allah hu akbar …Allah hu akbar…Allah hu akbar.La…ila…ha ilallah hu Allah hu akbar Allah huakbar walillah ilham.”
Inilah keajaiban di bulan ramadhan yang penuh berkah.


TAMAT

oleh : ayi putri nabawi
Selengkapnya...

Khazanah Cinta




Hey….science lover hal a’roftum ??? dalam bahasa arab, cinta diungkapkan dalam berbagai macam kata dengan pengertian yang berbada-beda secara substansial dan kontekstual. Kata-kata cita tersebut diantara :

 MAHABBAH
Secara etimolois, “ Al-Hubb ” (cinta) adalah bentuk generik dari “ Al-Habb ” yang berarti inti hati. Al-Hujwiri dalam kasyf al-mahjub mengatakan bahwa kata mahabbah berasal dari kata habbah, berarti “ benih-benih yang jatuh dipadang pasir.” Diartikan demikian karena memang cinta adalah sumber kehidupan.

 WILAYAH
Salah satu arti wilayah dan derivasinya, seperti wila’ adalah kecintaan dan keberpihakan. Kata wali, yang sering disandangkan pada orang sholeh berasal dari kata wilayah dan walayat ( dalam bahasa Persia ), karena wali berarti kekasih.
 ‘ISYQ
Adalah an-Nuri ( wafat 907 M ). Seorang sufi yang pertama kali memperkenalkan istilah ‘isyq untuk melengapi istilah mahabbah. Menurut Rumi, ‘isyq adalah mahabbah yang tak terbilang banyaknya. Dalam beberapa literatur tasawuf, ‘isyq diilustasikan sebagai “ cinta majasi ” yang diharapkan menjadi eskalator menuju menara “ cinta sejati ”.
 SYAUQ
Syauq berarti kerinduan. Menurut Mulla Sadra, syauq adalah kecenderungan yang berlebihan dalam mencari kesempurnaan. Sesuatu yang pada hakikatnya tidak ada, tidak memiliki gambaran apapun karna ia tidak mungkin dicari. Dan adalah mustahil bila seseorang mamiliki syauq terhadap sesuatu yang keberadaannya punmustahil secara mutlak.
 MAWADDAH
Mawaddah berasal dari kata wudd yang berarti Al-Hubb Al-Katsir ( cinta yang deras ). Menurut pakar leksikografi al-Qur’an, Ar-Raghib Al-Isfahani, bila mahabbah hanya sebatas kasih yang tersembnyi dalam lubuk hati seorang insan, maka mawaddah lebih dari itu.
 RAHMAH
Kata rahmah berasal dari kata rahm, yang brarti rasa kasih yang mendorong munculnya perbuatan baik terhadap yang dikasihi. Maka perut ibu disebut “ rahim ” karena didalamna kasih ibu tercurah kepada janin tanpa mengharap imbalan.
 UNS
Uns berarti kenikmatan ( kemestraan ) saat sedang bersama dengan kekasih, Allah Swt. Imam Ali Bin Abi Tholib pernah berkata, “ ketahuilah, Allah mempunyai hembsan dihari-harinya.” Itu berarti bahwa setiap hari Allah memberikan hembusan kepada kita.
 ULFAH
Katab ulfah berasal dari kata kerja alifa, yang berarti mencintai. Ia mewakili subjek ( pecinta ). Kata benda ilf mewakili objek ( yang dicintai, kekasih ). Sedangkan kata allafa berarti “ memadukan ”. menurut ad-Dailami, kata krja allafa lebih signifikan karena secara harfiah lebih mencakup kedua belah pihak, pecinta yang dicintai.
Selain istilah-istilah diatas, ada sejumlah kata dalam bahasa arab yang juga memberikan signifikasi arti yang sama, seperti ra’fah dan luthf . [red]

sumber : pacaran setengah halal setengah haram
Selengkapnya...

SEGUMPAL DARAH YANG BERKUASA






إِنَّ فيِ الجَسَدِ مُضْغَةٌ فَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَ إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الجَسَدُ كُلُّهُ أَلَا وَهُوَ القَلْبُ
“sesungguhnya di dalam tubuh itu ada segumpal darah yang apa bila segumpal darah itu benar maka benarlah seluruh jasad dan apabila segumpal darah itu rusak maka rusaklah seluruh jasad, ketahuilah bahwa itu adalah HATI “(HR. bukhari & muslim)



Dari hadits di atas kita di buat berfikir dengan ungkapan segumpal darah yang berarti hati, telah kita ketahui bahwa hati di dalam tubuh kita memang terbentuk dari gumpalan darah padat maka siapapun dapat menyimpulkan bahwa arti dari ungkapan hadits di atas adalah hati akan tetapi maksud dari kata hati di atas adalah lebih kepada fu’ad yaitu bagian terdalam dari hati, sebelumnya penulis akan mengajak anda untuk mengenal bagian-bagian dari hati. Ada 3 bagian hati dari dalam jasad manusia,yang pertama “sadrn” yaitu bagian terluar dari hati atau dapat diartikan sebagai dada yang menjadi bagian terluar dari pada hati itu sendiri, lalu “qalb” yaitu bagian kedua dari hati yang terdapat dalam tubuh manusia yang digambarkan oleh kebanyakan orang berbentuk seperti daun sanubari, qalb adalah bentuk dari hati tersebut, selanjutnya bagian yang paling dalam yang menjadi sumber kontrol dari tubuh manusia dan otak yaitu “ fu’ad” dimana fu’ad inilah bagian terpenting dari hati itu.

Jadi yang dimaksudkan pada hadits di atas adalah hati yang paling dalam yang menjadi raja bagi tubuh manusia dengan perintah hati pulalah otak merangsang hal-hal yang akan di lakukan oleh tubuh, maka kita sebagai pemilik tubuh harus pintar-pintar menjaga hati, seperti yang telah dijelaskan dalam hadits apabila hati tak dapat kita jaga, ia akan kacau salah-salah saytan akan menguasainya maka seluruh perbuatan kita atas perintah saytan karna saytanlah yang menguasai hati kita, tapi bila kita dapat menjaga dengan baik hati kita dengan dzikrullah maka malaikatlah yang akan menjadi komandan ia yang akan menentukan perintah hati terhadap tubuh.
Kewaspadaan dalam menjaga dan mengarahkan hati kepada hal yang benar harus kita usahakan sejak dini, karna bila hati sudah membatu akan sangat sulit menghancurkan batu itu kecuali Allah mencerahkan hati itu dengan hidayahnya yang tentunya sangat ter batas. Hati bisa menjadi sangat mudah lembut juga bisa manjadadi sangat mudah keras tergantung dari si pemilik hati itu sendiri, di bulan ramadhan ini sebaiknya dengan tak henti-hentinya kita terus mengarahkan hati kita kepada sang khaliq karna hanya di bulan ini limpahan hidayah Allah datang kepada hamba-hambanya yang berjuang mendekatkan hatinya kepada Allah, jadi bulan yang penuh maghfiroh ini menjadi kesempatan emas bagi kita untuk meluruskan hati kita kepada hal-hal yang benar agar hati yang sudah seharusnya kita jaga ini tak menjadi rusak oleh kesesatan.
Pada kesempatan ini baiknya kita manfaatkan waktu untuk mencari nurullah untuk mencerahkan hati kita dan menetapkan hati kita pada satu keyakinan pada satu keimanan dan satu agamanya yaitu segala sesuatu yang diridhoi-Nya, perlu pembaca ketahui bahwa kata qalb berasal dari kata kerja qalaba-yaqlibu yang berarti membalikan atau memalingkan yang menjadi kata benda qalb, jadi dapat disimpulkan bahwa qalb atau hati itu adalah sesuatu yang sering berbalik atau berpaling, dalam do’a umumnya do’a setelah shalat fardhu kita sering mengucapkan,
"ياَ مُقَِلّبَ القُلُوبِ ثَبِّت قُلُوبَنَا عَلى دِينِكَ وَ عَلى عَطَاءَتِكَ"
“wahai pembalik ( yang membulak-balikan ) hati, tetapkanlah hatiku atas agamamu dan keta’atanku kepadamu.”
Sangat jelas dari do’a ini kita dapat mengetahui bahwa hati itu adalah sesuatu yang selalu tak tentu dan tak tetap, selalu berpaling dan kadang kembali kadang ia baik kadang ia juga buruk, tak bosan penulis menyimpulkan bahwa segalanya tergantung dari pemilik qalb itu sendiri, jika ia bisa menetapkan hatinya pada kebaikan juga dengan do’anya kepada sang pembalik hati maka selamatlah pemilik hati itu, sebagai orang terpelajar (santri) seharusnya kita dapat menetapkan kebaikan dihati kita, karna kita mengetahui apa balasan dari kebaikan dan apa balasan dari keburukan.

Selengkapnya...

Minggu, 24 Oktober 2010

TETES DARAH PEMIMPIN PEMUDA SYURGA





Judul buku : Tragedi 10 Muharram
Judul asli : Massacre of Karbala (maqtal al-hasan)
Penulis : Ali Husain Jalali
Penerjemah : Sandy Alison
Penerbit : Al-huda
Cetakan ke : I, Januari 2007
ISBN : 978-979-119-307-8
Halaman : 209 Halaman

Kisah tragis pembunuhan massal cucu nabi Imam Husain beserta pengikutnya mungkin telah kita dengar dengan jelas, tragedi itu terjadi pada tanggal 10 Muharram 61H/680M dalam buku karangan Ali Husain Jalali ini di ceritakan secara detail dan terperinci dari awal mula sejarah 10 Muharram yaitu ketika Yazid menjadi pemimpin umat islam, Imam Husainsadar atas posisinya sebagai cucu Rasulullah, tetapi Yazid adalah seorang pemabuk, pemerkosa dan pembunuh. Beliau memutuskan pergi ke kufah untuk menarik kepemimpinan Yazid atas umat islam karna dengan kepemimpinan Yazid maka islam akan hancur menjadi puing-puing dan dengan menjadi pengikut Yazid berarti umat islam telah mengucap “Selamat Jalan pada Islam”.

Seluruh tokoh yang berperan di dalam tragedi karbala diceritakan secara rapih oleh Ali Husean Jalali dari mulai muslim bin aqil yang menjadi utusan Imam Husain untuk pergi ke Kufah menemui Yazid bin Muawiyah kemudian Hani bin Urwah, Hurr Riyahi dan banyak tokoh-tokoh lainnya, lalu Ali Husain Jalali juga menarasikan setiap kejadian dalam tragedi karbala dengan sangat sempurna dari mula perjalanan Imam Husain ke Tan’im sampai ke karbala Ali Husain Jalali juga memberikan judul masing-masing untuk setiap kejadian yang di alami Imam Husain di setiap kejadian yang di alami Imam Husain di perjalanan seperti shafah, dzat ‘irq, hajir, khuzaimiyah, zarud, thalabiyah, syuquq, zubalah, batha, aqabah, syiraf, ruhaimah, adib hajanat, qashr bani maqatil dan nainawa.
Pada detik-detik pembantaian karbala di ceritakan pula peristiwa-peristiwa yang terjadi pada 7 Muharram sampai hari ke sebelas setelah terbantainya Imam Husain dan pengikutnya. Di hari kesebelas ini seluruh keluarga Imam Husain di tawan, sementara sahabat yang masih tersisa adalah Ali Akbar putra Imam Husain, Qasim keponakan Imam Husain, dan Abbas saudara Imam Husain.
Akan tetapi kekurangan dari buku beliau adalah setiap ceritanya kadang tidak tersusun, beliau menceritakan sesuai dengan judul yang ada dan melibatkan kejadian awal dan akhir.
Peristiwa 10 muharram itu di sebut dengan hari ‘Asura di mana kita di sunnahkan untuk berpuasa, padang karbala terletak di Iraq, arti dari karbala itu sendiri adalah “Duka Bencana” untuk mengenang kesyahidan Imam Husain dan para pengikutnya, tepat di tanggal itu para warga Iraq selalu rutin memakai baju hitam-hitam, mengelilingi seluruh kota di Iraq sambil memukuli dirinya sendiri sebagai duka cita mereka atas tragedy padang karbala.
“ Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu hai ahlul bait dan menyucikan kalian sesuci-sucinya.”(Qs. Al-ahzab :33)


sumber : wardah magazine
Selengkapnya...

Senin, 11 Oktober 2010

Gadis-gadis harvest moon








Ini adalah data-data dari semua gadis yang ada di Harvest Moon, mulai tanggal lahirnya sampai kesukaanya, kamu bisa menikahi salah satu yang kamu suka, tentu saja gak langsung nikah gitu aja, harus ada perjuanganya juga, semua gadis di desamemiliki pasangan masing-masing juga kalu kamu tak menikahinya mereka-mereka itu para pemuda di desa yang akan menjadi saingan kamu, kalau kamu gak nikah sampai tahun ke-3, dia akan menikah dengan saingan kamu.....


1. Karen
Dia adalah anak pemilik supermaket, ciri2nya berambut panjang n pirang, ulang tahunya 15/Fall, dia menyukai bunga2 n Truffle (Jamur langka yang bisa ditemukan di danau Mother Hill pada musim gugur), saingannya adalah Rick.

Waktu dan tempat menemuinya:


- 08:00-10:00 pagi didepan supermarket jika hari ujan didalam supermarket
- 10:00-01:00 siang di rumah
- 01:00-06:00 sore di supermarket
- 07:00-10:00 malam di pantai jka tidak hujan
- 08:00-10:00 malam dipenginapan hari minggu dan selasa
- 01:30-04:00 sore dihot spring jika tidak hujan, jika hujan dirumah Gotz







2.Popuri


Dia anak pemilik Poultry Faarm, ciri2nya berambut panjang n berwarna pink, ulang tahunnya 3/Summer, dia menyukai bunga2, bunga pink cat, n madu, saingannya adalah Kai
Waktu dan tempat untuk menemuinya:


-07:30-10:00:
00 pagi di hot spring jika tidak hujan jika hujan dirumahnya dipintu di kanan atas supermarket
- 10:00-06:
00 sore dirumah- minggu 09:30-01:00 siang di gereja kecuali musim panas- minggu 08:30-10:00 pagi di pantai hanya pada musim panas jika hari tidak hujan
- minggu 01:30-04:00 sore di alun-alun jika hujan di gereja









3.Ann


Dia anak pemilik Restoran Inn, ciri2nya rambutnya panjang berwarna kuning trus dikuncir, ulang tahunya 17/Summer, dia menyukai banyak, saingannya adalah Cliff.
Waktu dan tempat intik menemuinya :

- 07:00-10:00 pagi di hot spring jika hari tidak hujan
- 10:00-01:00 siang dilantai dua penginapan
- 01:00-07:00 malam dilantai satu penginapan
- 07:00-10:00
malam dilantai dua penginapan









4. Mary


Dia berkacamata, kutu buku n menghabiskan sebagian besar waktunya di perpustakaan, ulang tahunya 20/Winter, dia menyukai jamur biasa n beracun, siangan untuk mary adalah Gray.
Waktu dan tempat untuk menemuinya:


- 01:30-04:00 sore dirumah Gotz selasa jika hari hujan
- 10:00-06:00 soere di perpustakaan
- 07:00-10:00 pagi di mother hill jika hari tidak hujan
- 01:00-04:00 di supermarket jika perpustakaan tutup









5. Elli


Dia perawat di klinik, ciri2nya berambut pendek n coklat, ulang tahunya 16/Spring, dia menyukai bunga2, saingannya adalah Dokter
Waktu dan tempat untuk menemuinya :

- 09:00-07:00 malam di klinik
- o9:30-01:00 siang dan 04:30-07:00 malam dirumahnya jika hari libur atau klinik tutup dan festival- 01:30-04:00 sore di supermarket jika klinik tutup
Klinik libur hari Rabu








Ana sendiri udah pernah nikahin ke-empat gadis-gadis ntu... he he he, Harvest moon bagian paling serunya emang pas nyoba dapetin cewek jadi terasa lebih hidup gitu... ^_^
Selengkapnya...

HARVEST MOON back to nature


Akan saya ulas sedikit tentang game favorit saya di sini......

Harvest Moon adalah permainan peran yang telah pertama-tama dikeluarkan untuk Super Nintendo. Versi-versi berikutnya menyusul dalam versi GameBoy dan GBA, Nintendo 64, dan Nintendo DS. Selain itu juga tersedia versi PlayStation, PlayStation 2 dan Play Station Portable/(PSP). Game ini mengacu kepada kehidupan pedesaan dan tugas yang diberikan kepada kita untuk mengembangkan pertanian dengan menanam tanaman, mengurus hewan dan mengatur kehidupan sosial dengan warga desa. Hal yang menjadi tantangan adalah bagaimana mereka mengatur waktu. Hanya ada sedikit waktu setiap harinya, dan pemain mempunyai energi yang terbatas. Mereka harus membagi waktu mereka untuk melakukan pekerjaan di ladang dan menjalin persahabatan dengan penduduk kota.


Jalan Cerita Meskipun kebanyakan pemain utama di game ini adalah laki-laki, ada beberapa jenis harvest moon baru yang pemain utamanya bisa perempuan. Para pemain biasanya diminta untuk melakukan hal-hal yang berhubungan dengan peternakan, seperti menanam tanaman, menambah persediaan makanan, bersahabat dengan penduduk lain, dan mencari pasangan.

Menanam Tanaman Ini adalah hal yang paling utama dalam permainan Harvest Moon. Para pemain harus mencari cara menanam, menyiram, dan memanen tanaman dengan optimal. Mencari tanaman yang paling menguntungkan, membuat petak agar bisa ditanami, dan memanen semua tanaman sebelum musim dingin datang, adalah kunci utama untuk mengumpulkan uang. Di setiap musim ada tanaman yang berbeda, kecuali pada musim dingin, dimana tanaman tidak dapat tumbuh dan pemain bisa mencari pendapatan dengan menambang, memancing, dan lainnya. Di beberapa versi, terdapat rumah kaca yang dapat digunakan selama musim dingin untuk menjaga tanaman. Lobak, kentang, tomat, jagung, wortel, stroberi, adalah conntoh-contoh tanaman yang ada di Harvest Moon.
Hewan Peliharaan dan Hewan Ternak Di banyak seri Harvest Moon, pemain biasanya diberi hewan peliharaan anjing dan kuda. Di beberapa seri, 2 hewan tersebut bisa mengikuti pertandingan untuk memenangkan hadiah, seperti lomba pacuan kuda dan balap anjing.
Selengkapnya...

Tips menghafal Al-qur'an


Hi There, punya tekad untuk menghafal mushaf ?? bakar terus tekad baik mu itu, karna Al-qur'an adalah mu'jizat teragung untuk ummat islam, beruntunglah bagi para haafidzh yang di linduni allah akrna ada pada diri mereka kalamuLLah yang agung.. Nah giliran kamu jadi hafidzh-hafidz yang akan datang, ayo... ahfalkan Al-qur'an biar lebih mudah ngafalnya coba lihat tips-tips menghafal di bawah ini...

Ini dia tipsnya :

>>Bakar terus motivasi menghafal, buat jadwal ataupun target agar tidak jenuh.

>>Sisakan waktu 15 sampai 30 menit sebelum subuh untuk menghafal, lalu lakukan hal yang sama setelah shalat subuh dan malam hari ketika hendak tidur.

>>Ulangilah sesering mungkin setiap ada kesempatan.

>>Pahami maknanya, perbaiki bacaannya, dan sering-seringlah mendengarkan kasetnya.

>>Miliki mushaf kecil ukuran saku, bawalah selalu di mana pun dan kapanpun (jaga wudhu).

>>Sering-sering berkumpul dengan orang-orang yang sudah hafal (yang lebih banyak hafalannya dan baik bacaannya).

>>Setorkan hafalan di depan ustadz/guru pembimbing atau teman yang lebih baik hafalannya (test).

>>Jauhi maksiat, jaga wudhu, jadikan kegiatan menghafal sebagai hal yang dirindukan.
Tunggu apa lagi temans…. Surga menantimu…

[redaksi wardah - warta daarul hikmah]
di kutip dari R.dammah
Selengkapnya...

Ketika mata hati menjadi buta



Seseorang bertanya pada ku "Mengapa kadang orang yang tak bisa melihat lebih baik di bandingkan orang yang di beri kesempurnaan??" aku tersenyum mendengarnya teringat bayang-bayang seorang anak buta yang tengah asyik melantunkan ayat-ayat al-qur'an dengan fasih dan indahnya, ia hafal Al-qur'an, ia memahaminya & ia sangat menikmatinya padahal ia buta tapi seolah setiap ayat dalam qur'an melayang-layang di depannya tanpa ada kesalahan dari bacaannya.

aku mejawab pertanyaan orang tadi" sungguh allah maha adil dan maha bijaksana, ia tahu apa yang tak kita ketahui !". Kejadian di atas membuat siapa saja sadar bahwa kesempurnaan bukanlah terletak pada raga akan tetapi dari hati, manusia yang penglihatannya sehat-sehat saja belum tentu dapat menghafal kallamullah itu.

Jadi buta mata bukanlah sesuatu yang buruk dan bukalah suatu musibah, seseorang tak akan menjadi hina hanya karna ia tak dapat melihat karna yang menilai hanyalah allah manusia hanya menilai apa yang nampak saja, sebab itu janganlah terpengaruh oleh kata-kata manis dan pahit manusia, pujian hinaan yang meluncur dari mulut manusia bukanlah suatu yang pasti.

Hendaknya kita tengok orang-orang yang indra penglihatannya berfungsi tapi ia tak dapat melihat, Inilah seburuk-buruknya buta, ia dapat melihat tapi tak dapat melihat kebenaran, buta hati.

Ketika mata hati menjadi buta apakah bisa ia melihat kebenaran yang nampak di depannya ?? kebenaran ayat-ayat allah yaitu alam semesta apakah yang ia lihat ketika di hadapannya nampak gunung-gunung yang menjulang, hamparan bumi yang luas, langit biru yang melayang tegak tanpa tiang, lautan yang membentang... kosong.. itulah yang ada dalam hatinya.

Orang-orang yang mata hatinya buta lebih hina dari yang mata dzahirnya buta, mereka..

Bila melihat alam yang indah ini tidak terasa kebesaran allah
Bila mendapat ni'mat lupa bahwa dirinya adalah hamba
Ia bangga akan dirinya ia lupa akan sekitarnya
Bila mendengar "syurga" tak terasa atas nikmatnya
Bila mendengar "nereka" ia lupa akan kuasanya
Itulah orang yang buta hatiya

Sepatutnya kita meminta perlindungan kepada-NYA dari buta hati. Buta hati adalah suatu penyakit abstrak yang mudah terjangkit pada hati manusia manapun andai saja ia tak benar-benar menjaga hatinya. Hati adalah pusat dari tubuh ia bagaikan raja dapat memerintah otak untuk melakukan sesuatu hal.
dalam hadits di jelaskan yang artinya:

"sesungguhnya ada dalam diri manusia itu segumpal darah, apabila segumpal darah itu benar maka benarlah seluruh tubuh dan apabila segumpal darah itu rusak maka rusaklah selruh tubuh, ketahuilah itu adalah HATI"
(diriwayatkan oleh bukhari & muslim)

Dalam ilmu biologi atau sains kita tahu bahwa hati adalah gumpalan darah yang membeku, islam adalah agama yang fitrah sesuai dengan pola pikir manusia. Dari hadits ini kita dapat menyimpulkan bahwa "INNAMAL A'AMALU BI NIAT" segala pekerjaan itu berawal dari niat dan niat itu berawal dari hati...
Jadi hati adalah sumber kontrol dari raga manusia keseluruhan apabila hatinya buruk maka ragapun akan buruk begitu juga sebaliknya.

(musliha maLeekah Selengkapnya...

Taqwa adalah sebuah konsekuensi



Sudah masyhur kiranya di kalangan ummat Islam ayat perintah puasa, ketika masuk bulan Ramadhan ayat tersebut selalu terdengar baik di masjid-masjid ataupun di majlis ta’lim, bahkan di sekolah umum sekalipun.


"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa". (QS.2 : 183)

Lalu apakah kita tahu apa itu taqwa? Adakah eskatologis dari kata taqwa? Bagaimana kita bisa bertaqwa kalau kita sendiri sebenarnya tidak tahu apa itu “taqwa”? Inilah kajian para cendikiawan tentang kata “taqwa”.

Diterangkan oleh Suryana Af (2008:13), kata taqwa diambil dari rumpun wiqayah yang berarti memelihara. Memelihara hubungan yang baik dengan Allah Swt. Memelihara jangan sampai terperosok kepada perbuatan yang tidak diridlai-Nya. Memelihara segala perintah-Nya supaya dapat dijalankan. Memelihara kaki jangan sampai terperosok ke tempat yang penuh lumpur dan duri. Sebagaimana diungkapkan oleh HAMKA (2003:14) bahwa suatu ketika, Abu Hurairah Ra ditanya oleh seseorang: “Wahai Abu Hurairah, apakah yang dimaksud dengan taqwa itu?”. Abu Hurairah Ra tidak menjawab pertanyaan itu tetapi memberikan suatu ilustrasi. “Pernahkah engkau melewati suatu jalan dan engkau melihat jalan iru penuh dengan duri?. Bagaimana tindakanmu untuk melewatinya?”. Orang itu menjawab, “apabila aku melihat duri, maka aku menghindarinya dan berjalan di tempat yang tidak ada durinya, atau aku langkahi duri-duri itu, atau aku mundur”. Abu Hurairah cepat berkata : “itulah taqwa”. (HR. Ibnu Abi Dunya).

Taqwa dengan demikian tidak dapat diartikan sebatas (rasa) takut kepada Allah Swt. Rasa takut kepada Allah Swt merupakan sebagian kecil dari taqwa. Karena dalam taqwa terkandung cinta, kasih, harap, cemas, tawakkal, ridla dan sabar. Taqwa merupakan pelaksanaan dari iman dan amal shaleh. Bahkan dalam kata taqwa terkandung juga arti berani.

Itulah kandungan taqwa yang diilustrasikan Allah Swt :



2. Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa,3. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebagian rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka,4. Dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al-Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan) akhirat.5. Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Rabb-nya,dan merekalah orang-orang yang beruntung.
(QS. 2 : 2-5)
Dalam ayat lain Allah Swt mengungkapkan makna taqwa sebagai upaya pemeliharaan, sebagaimana firman-Nya :

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan. (QS. 66 : 6)

Maka taqwa sebagai upaya pemeliharaan diri harus menerus terbenam dalam hati kita. Dengan bekal taqwa, seseorang akan mampu mengontrol tingkahlaku. Ia akan selalu menimbang apakah yang dilakukan sesuai dengan tuntunan Allah dan Rasul-Nya atau tidak. Jika taqwa sudah menjadi baju dan bekal hidup seseorang, maka taqwa akan menjadi gaya hidupnya. Gaya hidup itulah yang kemudian terakumulasi menjadi suatu budaya. Yaitu hasil budi daya manusia dalam mengembangkan dan menerapkan ketaqwaan itu dalam kehidupannya. Allah Swt Berfirman :

"Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya".( QS. 7 : 96)
Dalam kajian semantik, Izutsu (2003:261) menganalisis kata taqwa dikaitkan dengan sifat-sifat Tuhan Yang akan Membalas di Hari Pengadilan yang balasan-Nya sangat pedih (syadid al ‘iqab), Tuhan Yang Membalas dendam (dzu intiqam) yang kemarahan-Nya akan melemparkan siapa saja kedalam kebinasaan. Taqwa asalnya lahir dalam lingkup eskatologis Hari Pengadilan ini, sehingga membuat orang merasa takut dan menjadikannya sungguh-sungguh serta tidak sembrono atau lalai dalam hidupnya. Kata taqwa selanjutnya kehilangan warna eskatologisnya yang sangat kuat dan akhirnya diartikan sama dengan ketaatan. dari sinilah muncul pengertian taqwa yang umumnya dikenal di kalangan ummat Islam, yakni imtitsal al awamir wa ijtinab an nawahi (Melaksanakan berbagai perintah Allah dan menjauhi berbagai larangan-Nya).

Shihab (2005:89) menyebutkan bahwa taqwa artinya menghindar. Orang-orang yang bertaqwa adalah orang yang menghindar, yakni menghindar dari kekufuran dengan alan beriman kepada Allah Swt, berupaya melaksanakan perintah Allah sepanjang kemampuan yang dia miliki dan yang tertinggi adalah menghindar dari segala aktifitas yang menjauhkan pikiran dari Allah Swt. Sedangkan Sayyid Qutub (2000:49) menyebutkan taqwa sebagai perasaan dalam hati, kondisi dan nurani, sumber arah perjalanan dan amalan, penyatu perasaan bathin dan tindakan lahir yang menghubungkan manusia dengan Allah Swt, baik secara tersembunyi maupun terang-terangan, ketika sedang sendirian maupun dihadapan banyak orang.

Sekarang, marilah kita renungkan apakah karakteristik taqwa sebagaimana disebutkan diatas telah kita rasakan? Hanya renungan mendalam dalam kerendahan yang akan mampu menjawabnya.

و الله أعلم بالصواب
sumber : catatan facebook jpm humairah
Selengkapnya...

Sebab Turunnya AL-QUR'AN


Nuzulul Quran

Sabar saat Ditimpa Musibah, ”BARANGSIAPA yang Aku ambil orang yang dicintainya dari penduduk dunia kemudian dia (bersabar sambil) mengharapkan pahala (dari-Ku), maka Aku akan menggantinya dengan surga.” (Al-Hadis)
BULAN Ramadan menjadi sangat istimewa terutama karena pada bulan ini, kitab suci Alquran turun, nuzuulu Alquran Alkariim. Itulah antara lain sebabnya–menurut beberapa hadis sahih– setiap malam bulan Ramadan, malaikat Jibril turun menemui Rasulullah SAW untuk ’’bertadarus’’ bersama. Alquran boleh jadi merupakan satu-satunya kitab suci Allah yang paling banyak dihafal dan dibaca. Alquran dibaca tanpa mengerti artinya pun mendatangkan pahala. Mereka yang membacanya dengan lancar dijanjikan akan bersama-sama para rasul yang mulia dan mereka yang membacanya gratul-gratul, tidak lancar akan diganjar dobel. Demikian menurut hadis sahih riwayat Imam Muslim dari sayyidah A’isyah ra.

Alquran adalah Kalamullah yang juga selalu dikatakan oleh setiap muslim–dan seharusnya memang–menjadi pedoman hidup. Bahkan Alquran yang turun secara bertahap telah membentuk kepribadian pemimpin agung Nabi Muhammad SAW. Nabi Muhammad SAW yang diibaratkan sebagai ’’Alquran berjalan’’ adalah sosok manusia teladan yang sempurna. Rasulullah SAW yang diutus Allah semata-mata untuk menyempurnakan budi pekerti yang luhur, al-akhlaaqul kariimah, adalah orang yang paling luhur akhlaknya.
Rasulullah-lah orang pertama yang mengamalkan Alquran. Meskipun kita, kaum muslimin, tidak menangi, tidak mengalami hidup bersama Kanjeng Nabi Muhammad SAW, sebenarnya kita pun tidak kesulitan mengikuti jejak dan meneladaninya. Karena Alquran yang menjadi pedoman, secara otentik masih ada di tengah-tengah kita. Apalagi sejarah tentang pribadi Rasulullah SAW dengan mudah kita dapatkan dan baca.
Tapi mengapa kita–termasuk banyak tokoh yang dianggap pemimpin–kaum muslimin seperti tidak menggunakan Alquran sebagai pedoman dan menjadikan Rasulullah SAW sebagai teladan hidup? Rasulullah SAW misalnya, sesuai firman Allah SWT dalam Alquran, tidak pernah tertipu oleh dunia dan kemilau materi, tapi kita–termasuk yang dijuluki pemimpin agama–masih banyak yang tergiur dunia dan menganggap materi sebagai yang paling pokok. Rasulullah SAW, sesuai firman Allah dalam Alquran, sangat santun dan lembut, apabila berbicara tidak kasar, tapi ada saja di antara kita kiai atau ustad–bahkan hafal Alquran–yang dengan fasih mencaci-maki orang.
Rasulullah SAW, sesuai ajaran Alquran, bila beramar makruf nahi munkar, dilandasi kasih sayang, dengan cara makruf dan tidak munkar; bicaranya tidak pernah menyinggung pribadi. Tapi sekarang, ada saja–dan mungkin banyak–mereka yang dijuluki da’i, sarjana agama, bila beramar makruf nahi munkar dilandasi kebencian, tidak dengan cara makruf dan belum merasa puas bila tidak melukai pribadi-pribadi. Mengapa?
Mungkin hal ini semua bisa dikembalikan kepada sikap kita terhadap Alquran selama ini. Jangan-jangan, selama ini, kitab suci itu hanya lebih kita anggap sebagai jimat, atau untuk nyuwuk, atau hanya kita baca setiap Ramadan secara ngebut seperti mengejar setoran (Toh sudah dapat pahala). Atau lebih jauh, Alquran kita telaah untuk mencari dalil pembenar bagi sikap atau kepentingan duniawi kita.
Itulah sebabnya beberapa kali saya mengusulkan agar MUI–daripada hanya mengeluarkan fatwa-fatwa kontroversial–melakukan survei yang serius tentang perlakuan kaum muslimin terhadap kitab sucinya. Kaum muslimin yang mayoritas di negeri ini, berapa persenkah yang membaca Alquran? Dari sekian persen yang membacanya, berapa persen yang mengerti maknanya? Dari sekian persen yang mengerti maknanya itu, berapa persen yang mengamalkannya? Kalau MUI atau organisasi-organisasi Islam yang lain tidak mampu, bisa minta tolong kepada salah satu lembaga-lembaga survei yang biasa mensurvei hasil pemilu atau pilkada itu.
Jika hal itu dilakukan, insya Allah hasilnya akan bisa menjawab banyak pertanyaan; misalnya, kenapa banyak kaum muslimin yang kelakuannya bertentangan dengan Alquran dan tidak sesuai dengan teladan Rasul mereka, seperti beberapa yang saya contohkan di atas. Dan tidak mustahil hasil survei itu bisa menjadi bahan utama untuk memecahkan banyak permasalah bangsa; mengingat bahwa kaum muslimin, pemilik Alquran, adalah mayoritas penduduk negeri ini. Wallahu a’lam.(62)
KH A Mustofa Bisri

sumber : catatan facebook jihad jazZ
Selengkapnya...

Sajak-sajak m. Wan Anwar



1. BERJALAN KE UTARA

berjalanlah lurus ke utara, di melintasi rimbun asam dan masa silam, kau akan tahu darat dan laut seperti bibir sepasang kekasih saling memagut seperti maut yang tiap waktu terus beringsut
pulau-pulau kecil, tempat burung-burung hijrah dari musim ke musim, gemetar di kejauhan sisa bakau merunduk muram, kawanan ikan mengenangkan pertemuan seperti penduduk yang dihantam gelombang daratan
berlayarlah dengan perahu kayu, menyisiri utara mengendus panu para nelayan, kau akan bertemu kenyataan sisa ikan busuk, ceceran solar, muatan kayu dari seberang daki dan kapal inspeksi yang asing berputar-putar sendirian
berjalanlah terus ke utara, menyapa sunyi yang beranak di tambak membayangkan pelabuhan kenangan masa silam
2005

***

2. PERTANYAAN DI STASIUN KERETA

jika timur itu hari depan, mengapa laju kereta kembali ke masa silam bahwa stasiun ini peninggalan residen, tentu saja kami tahu juga deret pohon asam, irigasi, dan gedung-gedung pemerintahan
begitulah, bukankah tuan-tuan hanya sanggup membangun mall jurang antara cahaya lampu kristal dan temaram perkampungan kami hamba tuan-tuan, sudah lama bosan dalam penantian
tuan-tuan mengobral janji, mengganggu tidur dan mimpi kami maka kini izinkan kami bertanya, peti-peti yang siang malam diangkut kereta milik siapa? kemilau lampu di jalan raya untuk siapa!
kami tahu tuan-tuan tak akan menjawab, karena tuan-tuan sedang meluncur ke masa silam, jadi izinkan kami mendakwa kami tak tahan lagi mendengar dan menyaksikan mulut tuan-tuan berbusa, nganga, dan amat hina

2005

***

3. KASIDAH BANTEN

aku datang tetapi dari mana aku datang aku pergi tetapi kemana aku pergi
kau sambut aku dengan kasidah tempat berdiam segala kisah kupersembahkan padamu denting kecapi tempat sunyi menggali diri
dua tanda dua nama bertemu dalam nestapa
karena aku telah datang kauterima cinta di ujung pedang karena kau telah menjemput kuterima hatimu semurni maut
dua tanda dua nama bertemu dalam nestapa
jika kau dan aku adalah rumah rumah siapakah kita jika kau dan aku jadi penghuni siapakah yang akan kita hadapi

2005

***

4. SEPERTI ADA RINTIH

seperti ada rintih dalam reruntuhan benteng itu bukan, mungkin bukan kesedihan, karena laju waktu — siapapun toh tak bisa menahannya. Di arah utara bulan telah menggaris tanda, menunjuk jejak dulu sebuah negeri memancarkan warna pelangi
tapi seperti ada rintih, seperti ada teriak dan kata-kata yang tak tercatat — ringkik kuda erang pujangga, serapah prajurit, gumam tak menentu para pembantu. Selebihnya komando, senyum licik, tipu daya dan kini seluruhnya tinggal cerita
seperti ada rintih, juga hari ini, ketika bulan menyisir gelap pasir dan kita tak letih-letihnya menafsir membayangkan begaimana sebuah negeri dibangun kemudian lantak di puncak nikmat. Seperti ada rintih dan kita tak sanggup lagi mengenangnya.
CG Serang, 2002
sumber: facebook friend's note ^_^
Selengkapnya...

Minggu, 12 September 2010

WHAT AFTER RAMADHAN ??


What Have We Gained From Ramadan?

Ramadan is a school of iman and a 'stop to recharge one's spiritual batteries' - to acquire one's provision for the rest of the year...

For when will one take a lesson and change for better if not in the month of Ramadan?

The noble month is a true school of transformation in which we change our actions, habits and manners that are in variance with the Law of Allah 'azza wa jall. “Verily, Allah does not change the condition of a people until they change what is in themselves.” [Ar-Ra`d, 11]

If you are from those who benefited from Ramadan, fulfilled the requirements of taqwa, truly fasted the month, prayed in it with truthfulness, and strove against you soul, then praise and thank Allah, and ask Him for steadfastness upon it until you meet your death.

Be not like one who has sewn a shirt and then destroyed it... Have you seen one who sewed a shirt or thawb, so when she looked at it, she liked it. Then she destroyed it pulling a thread by thread for no reason. What would people say about such a person?! Or have you seen one who earns a fortune trading throughout the day, then when the night comes, he throws away all that he earned, dirham by dirham. What would people say about such a person?!

This is the condition of one who returns to sinning and evildoing after Ramadan and leaves obedience and righteous actions. So after he was favored with the blessing of obedience and enjoyment of communicating with Allah he returned to the blaze of sins and evil actions. How evil are the people who know Allah only in Ramadan!

My dear ones,

falling short in one's commitment to Islam after Ramadan is manifested in many ways, including:

1 – Men leaving the five prayers in congregation, after they filled mosques for Taraweeh prayers, thus going to the masjid for recommended prayers and leaving obligatory ones.

2 – Return to musical entertainment, forbidden films, women displaying their adornment beyond that which ordinarily appears thereof, free mixing etc.

This is not thankfulness for blessings and favors, nor is it the sign of acceptance of one's actions, rather this is opposition to favors and absence of thankfulness.

These are from signs of one's deeds not being accepted – and Allah's refuge is sought – for one who truly fasts rejoices on the occasion of `eid, praises his Lord for helping him complete the fast, and remains fearful that Allah may not accept his fasting, just as the Salaf would continue asking for acceptance of their actions in Ramadan for six months after it.

From signs that one's deeds are accepted is that he or she has improved in his or her obedience to Allah `azza wa jall. “And remember when your Lord proclaimed, 'If you are grateful, I will surely increase you [in favor]…” [Ibrahim, 7] Increase you in good, faith and righteous actions. So if the servant is truly thankful to his Lord, you will see him guided to more obedience and distanced from sinfulness. Thankfulness is leaving sins, as the early Muslims said.

“And worship your Lord until there comes you to the certainty [i.e. death].” [al-Hijr, 99]

The Muslim must continuously be in the state of obedience of Allah, firm upon His Sharee`ah, steadfast upon His Deen, so that he or she is not of those who worship Allah only during one month or only in one place. Rather, the believer knows that the Lord of Ramadan is also the Lord of other months, and that He is the Lord of all times and places, so he is steadfast upon the Sharee`ah of Allah until he meets Him while He is pleased with him. Allah ta`ala said, “So remain on a right course as you have been commanded, [you] and those who have turned back with you [to Allah].” [Hud, 112] And, “So take a straight course to Him and seek His forgiveness.” [Fussilat, 6] And the Prophet, sallallahu `alayhi wa sallam, said, “Say 'I believe in Allah', then be steadfast.” [Muslim]

-- If the fasting in Ramadan has ended, then there remains voluntary fasting, such as fasting six days in Shawwal, on Mondays and Thursdays, the three days in the middle of the month, the days of `Aashoora and `Arafat, and others.

-- If standing in prayer at night during Ramadan has ended, then there remains voluntary night prayer throughout the year. “They used to sleep but little of the night.” [Adh-Dhaariyaat, 17]

-- If the charity in Ramadan and zakat ul-fitr have ended, then there is the obligatory Zakat, and also there are many other open doors to charity, voluntary actions and jihad.

-- Reading of the Qur'an and contemplating it is not only for Ramadan, rather it is for all times.

Righteous actions are for all times and all places, so strive – O my brother and sister – and beware of laziness. And remember that it is not allowed for us to leave the obligatory actions or delay them, such as the five daily prayers on time, in congregation etc.

And do not fall into forbidden actions, such as forbidden sayings, food and drinks, or by looking at or listening to what is forbidden.

Be steadfast and upright upon the Deen of Allah at all times, for you do not know when you'll meet the Angel of Death. Beware of him taking you while you are in a state of sin. “O Allah, Who turns the hearts, keep our hearts steadfast upon Your Deen.”

I ask Allah to accept from us and you our fasting, our prayers and other righteous actions, that our condition after Ramadan be a better one, that the state of our Ummah improves, that we are granted honour and that we truly turn to our Lord…Ameen


(Adapted from "Wa maadha ba`da Ramadaan", by Dar Al-Watan (120) & note of the ideal muslimah on facebook)
Selengkapnya...

Kamis, 09 September 2010

Kumpulan Hadits






Dari Ibnu Abbas ra bahwa seorang wanita dari Juhainnah datang kepada Nabi

SAW dan bertanya:" Sesungguhnya ibuku nadzar untuk hajji, namun belum

terlaksana sampai ia meninggal, apakah saya harus melakukah haji untuknya ?"

Rasulullah SAW menjawab:"Ya, bagaimana pendapatmu kalau ibumu mempunyai

hutang, apakah kamu membayarnya ?. Bayarlah hutang Allah, karena hutang

Allah lebih berhak untuk dibayar". (HR Bukhari).


Dari Abdullah bin Abbas ra bahwa Saad bin Ubadah ibunya meninggal dunia
ketika ia tidak ada di tempat, lalu ia datang kepada Nabi SAW untuk

bertanya,"Wahai Rasulullah SAW sesungguhnya ibuku telah meninggal sedang

saya tidak ada di tempat, apakah jika saya bersedekah untuknya bermanfaat

baginya?" Rasul SAW menjawab,"Ya." Saad berkata,"Saksikanlah bahwa kebunku

yang banyak buahnya aku sedekahkan untuknya." (HR Bukhari)

Seorang wanita dari Khats`am bertanya,"Ya Rasulullah, sesungguhnya Allah

mewajibkan hamba-nya untuk pergi haji, namun ayahku seorang tua yang lemah

yang tidak mampu tegak di atas kendaraannya, bolehkah aku pergi haji

untuknya ?". Rasulullah SAW menjawab,"Ya". (HR Jamaah)

Diriwayatkan oleh 'Aisyah ra. bahwa ia bertanya kepada Nabi SAW, "Bagaimana

pendapatmu kalau saya memohonkan ampun untuk ahli kubur?" Rasul SAW

menjawab,"Ucapkan: (salam sejahtera semoga dilimpahkan kepada ahli kubur

baik mu'min maupun muslim dan semoga Allah memberikan rahmat kepada generasi

pendahulu dan generasi mendatang dan sesungguhnya -insya Allah- kami pasti

menyusul)." (HR Muslim).

Dari Ustman bin 'Affan ra berkata,"Adalah Nabi SAW apabila selesai

menguburkan mayyit beliau berdiri lalu bersabda, "Mohonkan ampun untuk

saudaramu dan mintalah keteguhan hati untuknya, karena sekarang dia sedang

ditanya." (HR Abu Dawud)

Dari Auf bin Malik ia berkata: Saya telah mendengar Rasulullah SAW - setelah

selesai shalat jenazah bersabda,"Ya Allah ampunilah dosanya, sayangilah dia,

maafkanlah dia, sehatkanlah dia, muliakanlah tempat tinggalnya, luaskanlah

kuburannya, mandikanlah dia dengan air es dan air embun, bersihkanlah dari

segala kesalahan sebagaimana kain putih bersih dari kotoran, gantikanlah

untuknya tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga

yang lebih baik dari keluarganya, pasangan yang lebih baik dari pasangannya

dan peliharalah dia dari siksa kubur dan siksa neraka." (HR Muslim).

Dari Ummul Mu'minin Aisyah ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,"

Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik kepada isterinya. Dan aku adalah

orang yang paling baik di antara kalian kepada isteriku." (HR At-tirmizy)

Sesungguhnya Allah tidak menurunkan penyakit kecuali menurunkan obatnya.

Maka sebagian orang mengetahui obatdan sebagian orang tidak mengetahuinya. (HR

Ahmad dalam Musnad )juga dishahihkan oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami'.

Dari Hadits Ziyad bin 'Ilaqah bin Usamah bin Syuraik berkata," Aku bersama
nabi SAW, ketika itu seorang arab datang bertanya,"Ya Rasulullah, apakah

kami diperintahkan untuk berobat?" Beliau SAW menjawab, "Ya, berobatlah

wahai hamba-hamba Allah, sesungguhnya Allah tidak menurunkan penyakit

kecuali menurunkan juga obatnya, kecuali satu penyakit." "Penyakit apa itu?"

Nabi SAW menajwab, "Penyakit tua."(HR Bukhari, Abu Daud,An-Nasa'i, Tirmizy,

Ibnu Hazm dengan sanad yang shahih)

Nabi SAW bersabda, "Tidak halal bagi seorang muslim yang beriman kepada

Allah dan hari akhir untuk menyiramkan airnya pada tanaman orang lain." (HR

Abu Daud dan Tirmizy)

Nabi SAW bersabda, "Janganlah disetubuhi (dikawini) seorang wanita hamil

(karena zina) hingga melahirkan." (HR Abu Daud dan dishahihkan oleh

Al-Hakim)

Dari Aisyah ra berkata,`Rasulullah SAW pernah ditanya tentang seseorang yang

berzina dengan seorang wanita dan berniat untuk menikahinya, lalu beliau

bersabda,`Awalnya perbuatan kotor dan akhirnya nikah. Sesuatu yang haram

tidak bisa mengharamkan yang halal`. (HR Tabarany dan Daruquthuny).

Seseorang bertanya kepada Rasulullah SAW,`Isteriku ini seorang yang suka

berzina`. Beliau menjawab,`Ceraikan dia`. `Tapi aku takut memberatkan

diriku`. `Kalau begitu mut`ahilah dia`. (HR Abu Daud dan An-Nasa`i)

Dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Pilihlah 4 orang dari mereka

dan ceraikan sisanya." (HR At-tirmizy1128 danIbnu Majah1953)

Dari Habib bin Abi Tsabit dari Urwah dari Aisyah ra. dari Nabi SAW bahwa

Rasulullah SAW mencium sebagian isterinya kemudian keluar untuk shalat tanpa

berwudhu`". Lalu ditanya kepada Aisyah, "Siapakah isteri yang dimaksud,

kecuali anda?". Lalu Aisyah tertawa. (HR Turmuzi Abu Daud, An-Nasai, Ibnu

Majah dan Ahmad).

Dari Jabir bin Abdillah berkata bahwa Rasulullah SAW melaknat orang yang

makan riba, yang memberi makan, penulisnya dan dua orang saksinya. Dia

berkata, "Mereka sama." (HR Muslim)

Dari Ibnu Abbas ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Orang yang

berbicara pada hari Jumat sedangkan imam sedang berkhutbah, dia seperti

keledai yang membaca kitab. Sedangkan yang berkata, "Diamlah," maka dia

tidak mendapat Jumat." (HR Ahmad)

Hadits Abi Hurairah ra. di dalam shahihain marfu', "Bila kamu berkata kepada

temanmu: diamlah, pada hari Jumat sementara imam berkhutbah, maka kamu telah

sia-sia." (HR Bukhari dan Muslim)

Allah SWT telah mencerahkan wajah seseorang yang mendengar sesuatu dariku,

kemudian dia menyampaikannya lagi kepada orang lain sebagaimana yang dia

dengar. (HR Tirimizy)

Dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Tidaklah suatu

kaum duduk pada sebuah majelis untuk berzikir kepada Allah, kecuali malaikat

menaungi mereka, mencurahi mereka dengan rahmat serta nama mereka disebut di

hadapan makhluk yang ada di sisi-Nya." (HR Muslim)

Sesungguhnya Allah punya malaikat yang berkeliling di jalan-jalan mencari

ahli zikir. Bila para malaikat itu menemukan suatu kaum yang sedang

berzikir, mereka pun memanggil yang lainnya dan berseru,"Kemarilah

laksanakan tugas kalian." Maka para malaikat itu menainginya dengan sayap

mereka ke langit dunia. (HR Bukhari)

Dari Aisyah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Siapapun wanita yang

menikah tanpa izin walinya maka nikahnya itu batil. Jika (si laki-laki itu)

menggaulinya maka harus membayar mahar buat kehormatan yang telah

dihalalkannya. Dan bila mereka bertengkar, maka Sulthan adalah wali bagi

mereka yang tidak punya wali." (HR Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Majah.)

Dari Abi Buraidah bin Abi Musa dari Ayahnya berkata bahwa Rasulullah SAW

telah bersabda, "Tidak ada nikah kecuali dengan wali." (HR Ahmad dan Empat)

Dari Al-Hasan dari Imran marfu'an, "Tidak ada nikah kecuali dengan wali dan

dua saksi." (HR Ahmad).

Dari Aisyah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bila akan bepergian, beliau

mengadakan undian bagi isteri-isterinya. Siapa pun yang keluar anak

panahnya, maka berhak ikut beliau. (HR Bukhari dan Muslim)

Dari Aisyah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Siapa pun wanita yang

menikah tanpa izin dari walinya, maka nikahnya batil." (HR Arbaah kecuali

An-Nasa'i- Abu Uwanah, Ibnu Hibban dan Al-Hakim menshahihkannya)

Dari Abi Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Janganlah

seorang wanita menikahkan wanita lainnya. Dan jangalah seorang wanita

menikahkan dirinya sendiri." (HR Ibnu Majah dan Ad-Daruquthuni dengan rijal

yang tsiqat)

Dari Abi Hurairah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda tentang firman

Allah SWT, "Wa Qur'anal fajri inna qur'anal fajri kana masyhuda: Disaksikan

oleh malaikat malam dan malaikat siang. (HR. Tirmizy dengan derajat hasan

shahih)

Dari Abi Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Keutamaan

shalat berjamaah dengan shalat sendirian adalah 25 derajat. Dan malaikat

malam dan malaikat siang berkumpul pada saat shalat shubuh." (HR Bukhari)

Apabila seorang manusia meninggal maka putuslah amalnya, kecuali tiga hal:

Sedekah jariyah, anak yang shalih yang mendo'akannya atau ilmu yang

bermanfaat sesudahnya. (HR Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Nasa'i dan

Ahmad).

Dari Ma'qil bin Yasar ra. berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Bacakanlah

surat Yaasiin atas orang yang meninggal di antara kalian." (HR Abu Daud,

An-Nasaa'i dan dishahihkan oleh Ibnu Hibban)

Dari Abi Hurairah ra berkta bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya

orang-orang Yahudi tidak mau menyemir rambut, karena itu berbedalah kamu

dengan mereka". (HR Bukhari dan Muslim)

Dari Jabir bin Abdullah ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda,"Ubahlah

ini (uban) tetapi jauhilah warna hitam." (HR Muslim)

Sebaik-baik bahan yang dipakai untuk menyemir uban ialah pohon inai dan

katam. (Riwayat Tarmizi dan Ashabussunan)

Hinna' adalah pewarna rambut berwarna merah sedangkan katam adalah pohon

Yaman yang mengeluarkan zat pewarna hitam kemerah-merahan.

Dari Ibnu Abbas ra berkata,"Rasululullah SAW melaknat laki-laki yang bergaya

wanita dan wanita yang bergaya lak-laki." Dan beliau berkata,"Keluarkanlah

mereka dari rumah-rumah kalian." (HR Bukhari)

Dari Ali bin Abi Thalib berkata bahwa Rasulullah SAW melarang wanita untuk

menggunduli (botak) kepalanya. (HR An-Nasai)

Dari Ibnu Umar ra berkata bahwa Rasulullah SAW melarang potongan Qoza'

(membotaki sebagian kepala dan membiarkannya sebagian) (HR Bukhari Muslim)

Dari Ibnu Umar ra berkata bahwa Rasulullah SAW melihat anak kecil digunduli

sebagian kepalanya dan dibiarkan sebagiannya lagi. Maka beliau

bersabda,"Gunduli seluruhnya atau tidak sama sekali (HR Bukhari Muslim).

Dari Amru bin Hazm bahwa Rasulullah SAW menuliskan: Tidaklah seseorang

menyentuh Al-Quran kecuali dalam keadaan suci. (HR Malik 1/199, Abdurrazzaq

1/341, Al-Baihaqi 1/87 dan Ad-Daruquthuni 1/121)

Dari Abi Hurairah ra. bahwa nabi SAW bersabda, "Janganlah dimadu antara

seorang wanita dengan ammahnya (bibi dari pihak ayahnya) atau khalahnya

(bibi dari pihak ibunya). (HR. Muttafaq 'alaihi)

Dari Ibn Abbas dari Rasulullah SAW bersabda tentang orang yang menyetubuhi

isterinya dalam keadaan haidh, "Orang yang menyetubuhi isterinya diwaktu

haid haruslah bersedekah satu dinar atau setengah dinar." (HR. Khamsah dan

dishahihkan oleh Al-Hakim dan Ibnu Al-Qaththan)


Dari Anas ra. bahwa orang Yahudi bila para wanita mereka mendapat haidh,

tidak memberikan makanan. Rasulullah SAW bersabda, "Lakukan segala yang kau

mau kecuali hubungan badan." (HR Muslim)

Dari Aisyah ra berkata, "Rasulullah SAW memerintahkan aku untuk memakain

sarung, beliau mencumbuku sedangkan aku dalam keadaan datang haidh." (HR

Muslim)

Apabila seorang manusia meninggal maka putuslah amalnya, kecuali tiga hal:

Sedekah jariyah, anak yang shalih yang mendo'akannya atau ilmu yang

bermanfaat sesudahnya. (HR Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Nasa'i dan Ahmad)

Dari Abi Ad-Darda' dan Abi Dzar ra berkata, "Tidaklah seseorang mati lalu

dibacakan atasnya surat Yaasiin, kecuali Allah ringankan siksa untuknya." (HR

Ad-Dailami dengan sanad yang dhaif sekali)

Adalah Ibnu Umar ra. gemar membacakan bagian awal dan akhir surat Al-Baqarah

di atas kubur sesuah mayat dikuburkan. (HR. Al-Baihaqi dengan sanad yang

hasan).

Dari Ibnu Abbas ra. bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Hajar Aswad turun dari

surga berwarna lebih putih dari susu lalu berubah warnanya jadi hitam akibat

dosa-dosa bani Adam." (HR. Timirzi, An-Nasa`I, Ahmad, Ibnu Khuzaemah dan

Al-Baihaqi).

Dari Ibnu Abbas ra. bahwa Rasulullah SAW bersada, "Demi Allah, Allah akan

membangkit hajar Aswad ini pada hari qiyamat dengan memiliki dua mata yang

dapat melihat dan lidah yang dapat berbicara. Dia akan memberikan kesaksian

kepada siapa yang pernah mengusapnya dengan hak." (HR. Tirmizy, Ibnu Majah,

Ahmad, Ad-Darimi, Ibnu Khuzaemah, Ibnu Hibban, At-Tabrani, Al-Hakim,

Al-Baihaqi, Al-Asbahani).

Dari Abdullah bin Amru berkata, "Malaikat Jibril telah membawa Hajar Aswad

dari surga lalu meletakkannya di tempat yang kamu lihat sekarang ini. Kamu

tetap akan berada dalam kebaikan selama Hajar Aswad itu ada. Nikmatilah batu

itu selama kamu masih mampu menikmatinya. Karena akan tiba saat di mana

Jibril datang kembali untuk membawa batu tersebut ke tempat semula." (HR.

Al-Azraqy).

HADIS MENGENAI KEMATIAN

Tersebut di dalam Unbar (Hadis) lima perkara racun yang membunuh dan lima perkara penawar sebagai ubatnya:


a. Dunia itu racunnya dan zahid itu ubatnya.b. Harta itu racunnya dan zakat itu ubatnya.c. Perkataan yang sia-sia itu racunnya dan zikir Allah itu ubatnya.d. Seluruh umur itu racunnya dan taat itu ubatnya.e. Seluruh tahun itu racunnya dan Ramadan itu ubatnya.


Sabda Nabi S.A.W.:Akan datang kasih mereka lima perkara dan lupa mereka lima perkara:a. Kasih mereka kepada hidup — lupa mereka kepada mati.b. Kasih mereka kepada harta — lupa mereka kepada hisab.c. Kasih mereka kepada mahligai — lupa mereka kepada kubur.d. Kasih mereka kepada dunia — lupa mereka kepada akhirat.e. Kasih mereka kepada makhluk — lupa mereka kepada Allah.


Apabila hampir mati seseorang hamba Allah maka terbahagilah dia kepada limabahagi.a. hartanya untuk warisnya.b. nyawanya untuk Malaikal Maut.c. dagingnya untuk ulat-ulat.d. tulangnya untuk tanah.e. amalan dan kebajikannya untuk orang yang dianayainya. ,


Apabila bercerailah nyawa dari badan maka terdengarlah seruan dari langit tiga kali:a. Hai anak Adam, adakah engkau tinggal dunia atau dunia tinggalkan engkau?b. Hai anak Adam, adakah engkau himpun dunia atau dunia himpunkan engkau?c. Hai anak Adam, adakah engkau bunuh dunia atau dunia bunuhkan engkau?

Apabila dihantar ke tempat mandi berserulah suara dari langit tiga kali:a. Hai anak Adam, di manakah badan engkau yang kuat mengapa jadi lemah?b. Hai anak Adam, di manakah lidah engkau yang pitah bercakap mengapa diam?c. hai anak adam di manakah kekasih engkau mengapakah jadi mulia rakan engkau?

Apabila dibawa ke atas kain kapan maka menyerJah suara dari langit tiga kali:a. Hai anak Adam, engkau herjalan kepada perjalan yang jauh dengan tidak berbekal?b. Hai anak Adam, engkau keluar dari rumah tiada akan engkau kembali selama-lamanya?c. Hai anak Adam, engkau tinggal segala kenderaan maka tiada engkau kenderai selama-lamanya? dan engkau berpindah kepada negeri yang huru hara!


Apabila manyat dibawa di atas perusung (keranda) maka menyerulah suara dari langit tiga kali:a. Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika kamu menjadi seorang yang bertaubat.b. Hai anak Adam amat beruntunglah (bahagialah) kamu jika amal mu baik.c. Hai anak Adam amat beruntuglah (bahagialah) kamu jika sahabat mu dalam keredaan Allah — dan amat rugilah (celakalah) kamu jika sahabat mu orang yang dimurkai Allah.


Apabila mayat diletakkan untuk disembahyangkan maka menyerulah suara dari langit tiga kali:a. Wahai anak Adam segala amal mu yang telah kamu lakukan akan kamu lihat.b. Wahai anak Adam, jika amal mu itu baik kamu akan lihat baik.c. Wahai anak Adam, jika amal mu itu buruk maka kamu kan lihat buruk.

Imam Annas bin Malik Radziyallah Anhu berkata, bahawa bumi setiap hari berkata:a. Wahai anak Adam, kamu berjalan di atas ku, kamu akan kembali ke dalam perut ku (kubur).b. Hai anak Adam, kamu berbuat maksiat dan dosa di atas ku, dan kamu akan disiksa di dalam perut ku (kubur).c. Kamu bergurau di atas ku, dan kamu akan menangis di dalam perut ku (kubur).

Wallahualam..."sesungguhnya mati itu pasti"

sumber : friend's facebook note
Selengkapnya...

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Labels

Islam Ornamental Art